Tuesday, October 11, 2011

Cerita Pasaraya Besar


Pasaraya Warta suatu ketika dulu adalah satu jenama pasaraya terkenal dah boleh dikatakan setanding dengan Giant. Di tempat aku dulu, ada satu pasaraya Warta yang mana jaraknya tidaklah begitu jauh daripada rumah aku. Kalau keluar pagi jalan kaki, mungkin sampai tengahari. Tapi, pasaraya ni memang jadi tempat kegemaran aku dan sekeluarga. Jarang benar dalam 2,3 hari seminggu tu kami tak singgah. 

For sure, dalam seminggu memang wajib singgah walhal pasaraya 2 tingkat ni takdelah besar mana sangat. Menariknya, semua benda yang aku nak ada dalam ni dan menepati kehendak keluarga aku. Dari sekecik-kecik umat sampailah ke sebesar-besar gajah, lengkap semua. Kalau nak beli bola, cari kat sini. Nak beli nat bola pun singgah sini. Dari alatulis, baju, kasut, kaset Elite hingga ke buah-buahan, semuanya beli kat pasaraya Warta. Siap ada funfair mini lagi dalam tu.


Warta Bangi: kredit


Dah takda pasaraya lain ke kat situ? Ok. Cheras ketika era 90-an, mana ada orang kenal sangat. Keluarga aku boleh dikatakan antara perintis awal penduduk perumahan di kawasan ini. Takdelah awal mana pun tapi kalau stadium Bukit Jalil tu takde, mesti Cheras ni tak sepopular sekarang. Jadi, masa tu, mana ada hiburan sangat dan pasaraya besar pun takde langsung. Masuk pertengahan 90-an, baru Plaza Phoenix dan Cheras Leisure Mall dibangunkan untuk menceriakan Cheras. Yang dua tu jela paling hip in town orang kata. Plaza Phoenix pun dah expired dan menunggu masa untuk dibangunkan jadi kawasan komersil lain.


So, pilihan kami adalah pasaraya Warta. Walaupun kecik, semuanya ada di sini. Masa tu, jenama Warta ni kuat sampai ada beberapa cawangan di Bangi, Puchong dan banyak lagi. Warta kat Cheras ni pun didirikan di atas tapak pasaraya Eaton yang lagi oldskool punya pasaraya. Dengan kemasukan gergasi luar seperti Tesco dan Carrefour, pasaraya Warta sedikit demi sedikit mulai hilang pengunjungnya. Dengan kemasukan pasaraya Giant berdekatan, ditambah pulak Tesco dan Jaya Jusco di sekitar Cheras, pasaraya Warta mulai rebah. 


Made from France


Giant ketika itu pula mempunyai pasaran dan tapak yang kukuh di area Lembah Klang. Makro juga terkenal ketika itu dan menjadi pilihan pemborong dan peruncit sebelum dibeli oleh Tesco. Masuk era milennium, pasaraya macam Warta ni mula tenggelam dek kemunculan jenama yang lebih kuat dan mempunyai aspek kewangan yang lebih kukuh dari mereka seperti Carrefour dan Tesco.



Made from UK


Pasaraya besar ni hadir disebabkan galakan daripada kerajaan supaya pelabur berminat mengembangkan perniagaan mereka dan antara sebab utama ialah hasil cukai yang akan dinikmati kerajaan. Dari satu segi, memang ia menguntungkan ekonomi negara. Dari sudut marhaen pula, peruncit tempatan macam pasaraya Warta ni takkan mampu bertahan lama kerana tiadanya galakan dan bantuan dari kerajaan.


Tahun 2000, seperti dijangkakan, pasaraya Warta mula bankrap dan diambil alih oleh sebuah pasaraya beridentiti Cina, C.S Brothers yang mampu bertahan sampai ke hari ini. Aku sedih kerana, orang tempatan dianaktirikan kerajaan sehingga pengusaha-pengusaha yang memiliki kedai kecil pun tak mampu menahan gelombang yang dicipta pasaraya besar ni kerana tiadanya kawalan terhadap kewujudan-kewujudan mereka yang tumbuh bak cendawan ini. Bukan tu sahaja, bidang tanah yang luas juga dapat mereka perolehi sehingga mereka mampu membuat bangunan yang luas di celah-celah kesibukan kota.


No comments:

 
Google Analytics Alternative