Sunday, September 18, 2016

Analisa Perak Kedua Termiskin

Beberapa bulan kebelakangan ini, aku lihat beberapa situasi dan keadaan di negeri Perak yang seakan mengesahkan bahawa Perak sewajarnya diletakkan di tempat kedua negeri termiskin. Oleh itu, aku akan gariskan beberapa kesimpulan awal yang mungkin kamu boleh tidak bersetuju dengannya, terpulang.

Kesimpulan pertama adalah mengenai projek pembangunan di dalam negeri Perak:

1. Seri Iskandar Wholesale Centre

Tempat ini dicanang-canang akan memberikan alternatif kepada Nilai 3 di Negeri Sembilan. Promosi pada awalnya cukup bagus dan meluas. Terdapat lambakan kedai-kedai menjual pakaian dan aksesori pengantin yang sudah mula dibuka di sekitar pekan Seri Iskandar lewat tahun 2014 (jika tidak silap). Maka, akan adalah alternatif kepada pengunjung belah utara bagi yang mencari aksesori pengantin dan perkahwinan daripada bertandang hingga ke Nilai.

Masuk tahun ketiga yakni, tahun 2016, tidak ada sebarang ciri-ciri bahawa Seri Iskandar ini akan berubah landskap menjadi Nilai. Bahkan, kedai mula kosong dan tutup. Tidak ada pertambahan kedai-kedai baharu walaupun pembangunan rumah kedai rancak dilakukan. Maka, apakah projek pembangunan SIWC ini akan menjadi gajah putih?

2. RTC Gopeng

Aku kurang ingat bila RTC Gopeng ini mula beroperasi. Tetapi, ia sudah agak lama di Gopeng ini. Terdapat pasar basah, pasar awam, Mydin Mall, kedai-kedai kecil dan tentunya pusat sehenti untuk urusan-urusan melibatkan agensi-agensi kerajaan. Aku bertandang bulan lepas ke sana. Apa yang memeranjatkan adalah banyak kedai telah ditutup. Pasar awam yang besar itu juga telah ditutup. Yang tinggal beroperasi hanyalah Mydin Mall dan kedai-kedai kecil di dalam itu yang aku ibaratkan sudah nyawa-nyawa ikan barangkali. Orang ke sini mungkin hanya untuk urusan melibatkan di RTC sahaja.

3. Marina Island Lumut

Lumut adalah satu pekan yang sudah lama muncul sebagai salah satu tempat pelancongan di Perak. Namun, dengan tiadanya tarikan baharu di Lumut, ia seakan sudah tidak menjadi destinasi wajib kunjung jika ke Perak. Aku ke sana baru-baru ini. Rupanya ada satu pembangunan Marina Island di Lumut di mana ia mengandungi perumahan (barangkali ekslusif), hotel tepi laut, pulau buatan manusia dan taman tema. Apa yang memeranjatkan adalah Marina Island ini tidak begitu menyerlah dan menarik baik malam mahupun siang. Taman tema pun belum dibuka (mungkin belum siap, namun tiada langsung kerja-kerja pembinaan dijalankan), siar kaki lengang dan lampu jalan lebih banyak daripada manusia. Apakah pemaju silap perancangan atau memang pembangunnya lambat?

Daripada pemerhatian aku terhadap tiga kawasan atau tempat ini, maka, izinkan aku membuat hipotesis awal. Jika tidak bersetuju, maka, terserahlah.

A. Faktor geografi.

Siapa yang mahu ke Seri Iskandar semata-mata hendak membeli kelengkapan perkahwinan yang perjalanannya dari Kuala Lumpur memakan masa dua jam lebih? Atau dari Alor Setar ke Seri Iskandar yang lebih kurang 3 jam perjalanan? Maka, faktor geografi menjadi punca bahawa SIWC ini tidak mendapat pengunjung yang sepatutnya. Masyarakat tempatan tidaklah setiap hari membeli barang-barang sebegini.

B. Ekonomi setempat

Taraf ekonomi penduduk setempat bukanlah baik sebagaimana di bandar besar seperti Ipoh dan Kampar. Maka, barangkali penduduk tidak berbelanja besar atau mengunjungi Mydin Mall hari-hari. Bahkan, lebih baik mereka membeli di pasararaya kecil dan kedai runcit berdekatan rumah mereka. Keadaan ekonomi yang rata-ratanya isi rumah di bawah RM1000 (mengikut kajian Khazanah Research Institute) tidak memungkinkan populasi penduduk di Gopeng berbelanja lebih. Begitu juga di Lumut. Berapa ramai sahaja pendapatan isi rumah mereka melebih RM3000 di sana? Peluang terhad menjadikan keadaan ekonomi setempat juga terhad.

Ini adalah analisa awal berdasarkan pemerhatian sahaja. Mungkin ada analisa yang lebih baik daripada pemain hartanah, pemaju atau cendekiawan di Perak. Tetapi, inilah realiti yang terjadi. Aku sedang menunggu Movie Animation Park untuk disiapkan di Ipoh bagi melihat sejauh mana pembangunan yang dirancang mencapai sasaran sekaligus mungkin dapat menamatkan riwayat Perak menduduki tangga kedua negeri termiskin.

Mendatangkan Roh Islam


Takziah diucapkan di atas pemergian murabbi agung Ustaz Haron Din setelah perginya Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat.

Pemergiannya seakan mengulangi episod sama sebagaimana arwah tuan guru apabila tidak terkecuali dicaci kata nista dan kata-kata jelik. Tambah panas, ia diucapkan oleh salah seorang pemimpin pembangkang.

Apa yang aku nampak di sini adalah salah dan silap orang Melayu itu sendiri. Jika mereka didatangkan dengan perasaan kuatnya Islam, kaum bukan Islam akan lebih menghormati agama Islam. Siapa yang tidak lupa ketika perginya arwah Nik Aziz, betapa ramai melayu yang mengucapkan kata-kata kurang ajar dan biadap terhadapnya. Ini termasuklah kata-kata kurang ajar bekas Ketua Polis Negara sehingga menggelarnya kafir.

Tidak terkecuali kes mendiang Karpal Singh yang dihina oleh berapa ramai orang Melayu dalam media sosial? Jadi, menjengah ke media sosial, ramai melayu mengambil peluang untuk menghentam parti DAP walaupun yang terlibat itu adalah individu, bukannya organisasi. Aku tanyakan diri aku kembali.

Apakah mereka ini benar-benar mengambil berat tentang arwah Ustaz Haron Din?

Atau sekadar pengucapan yang diambil kesempatan untuk kepentingan diri?

Ada antara mereka yang sanggup screenshot beberapa petikan FB dari kaum lain sambil membuat caption 'supaya aku tidak terlupa setiap tahun'. Ini satu lagi tindakan bodoh kebudak-budakan. Apa gunanya engkau membuat perkara sedemikian yang tidak menguntungkan sesiapa? Orang bijak tidak akan berhujah dengan si jahil. Orang genius juga tidak menjadikan pengucapan orang dungu sebagai modal ketika menulis. Maka, apa gunanya sehingga nak kumpul screenshot kata-kata jelik itu lantas untuk diingatkan setiap tahun? Bukankah bagus jika kita umat Islam membuat ucapan doa dan kata-kata yang baik untuk arwah lalu dapat diingatkan kata-kata yang baik ini setiap tahun? Lepas tu, engkau terpekik terlolong bila arwah dihina atas perbuatan buruk kamu itu.

Ini akibat dari kerosakan sistem moral masyarakat Melayu hari ini. Atas didikan apa yang menyebabkan kerosakan sebegini hari ini? Siapa yang menjulang sekularisme dalam pendidikan dari zaman British sehingga ke saat ini? Siapa kalau bukan pemerintah yang sudah berkuasa 59 tahun kita merdeka ini?

Bak kata arwah Nik Aziz, cara terbaik menyatukan kesemua kaum di dalam Malaysia ini adalah dengan membuang 'kebangsaan' masing-masing. Tinggalkan 'pakaian' Melayu kamu, 'pakaian' Cina kamu, 'pakaian' India kamu dan lain-lain. Sebaik-baik penyatuan adalah menerusi agama.

Namun, sayang, UMNO tidak suka akan idea ini. Hasilnya, lihatlah Melayu hari ini....

Tuesday, July 26, 2016

Tarik Telinga


Ketika aku pulang daripada kampung di Perak dengan memandu kereta isteri, keadaan lebuhraya agak licin dek dibasahi hujan renyai-renyai. Aku pula memandu agak laju untuk sampai ke KL dengan cepat. Aku memotong kereta kanan dan kiri dengan sering bertukar haluan di lebuhraya.

Isteri yang tadi tidur terjaga perlahan-lahan. Ketika aku membawa laju, dia senyap sahaja.

Tiba di keadaan lebuhraya yang agak sesak dan banyak kereta, aku perlu memperlahankan kereta. Ketika itulah, telinga aku ditarik manja oleh isteri.

Rupa-rupanya beliau marah aku memandu laju. Ingatkan senyap, ok je.

Woha!

Friday, July 01, 2016

Syukur dan Asimilasi


Adik aku mengeluh lagi tentang keadaan dan kondisi rumah yang tidak selesa menyebabkan dia sukar untuk belajar. Sudah beberapa kali setiap kali dia kembali dari tempat belajarnya di universiti, dia mengeluh sebegitu. Ada lagi keluhan lain. Misalnya tiada kenderaan hendak ke tempat belajar. Kawan-kawannya katanya, mempunyai kenderaan sendiri untuk bergerak ke mana-mana sekaligus memudahkan mereka untuk menelaah pelajaran dan urusan ke kelas.




Aku faham. Keadaan rumah yang tidak selesa memang boleh merencatkan mood untuk belajar. Tambahan lagi, jika sempit, bising dan tiada kemudahan belajar yang sesuai. Memang tidak dinafikan bahawa segala apa yang diperkatakan itu benar belaka. Namun, apa yang kita harus buat atau dia harus buat adalah cuba memaksimumkan sebaik mungkin kemudahan yang ada dan cuba belajar untuk bersyukur. Aku faham bahawa perkara itu susah apatah lagi, jika kadang-kadang manusia telah selalu berada di zon selesa.

Apa yang aku telah lalui sebelum ini sama juga seperti apa yang telah dia lalui. Atau aku biarlah aku bercerita secara umum sahaja supaya dapat dijadikan panduan samada untuk aku mahupun sesiapa yang terbaca.

Ketika aku sekolah rendah dan menengah bawahan, tempat belajar aku di rumah adalah di tangga naik ke laluan tingkat satu. Keadaan tangga yang mempunyai bukaan di ruang antara pemijak membolehkan aku memasukkan kaki ke dalam bukaan tersebut, seterusnya membolehkan aku meletakkan buku di atas pemijak tangga tersebut. Dapat dibayangkan bukan? Jadi, itulah tempat aku belajar selama beberapa tahun. Andaikata ada orang ingin naik atau turun tangga tersebut, terpaksalah aku 'berkemas' sedikit untuk melegakan ruang laluan.

Aku tidak tahu mengapa ketika itu meja belajar tidak ada disediakan oleh ibubapaku. Mungkin aku sendiri tidak berapa kisah belajar di antara ruang pemijak tangga. Dan, aku faham ketika itu, memang tiada ruang untuk menempatkan meja belajar. Kadang-kadang, baring di ruang tamu sambil belajar jika letih duduk terlalu lama. Sehingga aku masuk Tingkatan 4, aku terpaksa meninggalkan 'meja belajar' aku itu untuk duduk di asrama yang jauh lebih selesa daripada di rumah. Dan, ketika aku belajar di Pulau Pinang dahulu, aku tidak kerap balik walaupun kadang-kadang ada cuti semester atau cuti perayaan (yang kadang-kadang 3 hari tu) kerana aku lebih suka belajar di universiti yang jauh lebih selesa. Aku tidak merungut dengan keadaan rumah aku tersebut. Jadi, aku mengoptimumkan apa yang aku ada untuk mencapai keselesaan walaupun terpaksa berjauhan lama dengan keluarga.

Begitu juga ketika aku belajar di Shah Alam. Juga aku tidak kerap balik kerana faktor untuk mengulangkaji pelajaran dan membuat kerja atau assignment yang lebih selesa di rumah sewa (kerana ada meja!). Aku tidak suka menyalahkan keadaan jika ia tidak boleh diubah (dengan drastik), maka, aku sendiri yang berubah mengikut keadaan. Bak kata peribahasa, ikutlah haluan angin, ke mana ia menghembus, ke situlah padi akan terbang meliuk lentuk ditiup angin.

Seperkara lagi adalah kenderaan ataupun barang bantu belajar (contohnya komputer). Bukan tidak pernah aku suarakan kepada ibubapaku yang aku memerlukan komputer peribadi untuk memudahkan membuat kerja-kerja diberikan pensyarah, namun, dengan keadaan ketika itu yang tidak mengizinkan, maka, aku dinasihatkan untuk meminjam komputer kawan ataupun pergi ke perpustakaan siber.

Sudahnya, aku kumpul duit daripada latihan praktikal di sebuah kilang besi dan alhamdulillah, berjaya juga aku memiliki komputer peribadi yang aku guna sampai sekarang (sehingga saat ketika post ini ditaip). Tidak susah untuk kumpul duit dan tidak mudah juga untuk kumpul duit. Tapi, disebabkan ada target untuk dibeli, maka, usaha mengumpul duit daripada latihan praktikal kelihatan mudah dan lebih fokus.

Sekali lagi, aku ada menyuarakan hasrat untuk mempunyai kenderaan kepada kedua orang tuaku untuk memudahkan pergerakan aku ke kampus dengan tidak selalu menumpang motosikal kawan. Sedar ia mungkin tidak memberikan hasil, aku bekerja ketika cuti semester di sebuah kilang membuat pendingin hawa dengan ditemani beberapa rakan. Pengalaman yang ada ketika aku menjalani praktikal memang sangat membantu aku untuk memahami budaya kerja dan bagaimana untuk kita meletakkan sesuatu fokus untuk mencapai apa yang kita inginkan.

Hasilnya, aku berjaya membeli motosikal daripada kawan dengan harga RM1,500 yang mana, motosikal itu alhamdulillah, masih dalam keadaan baik sekarang. Motosikal ini amat membantuku yang selama ini menumpang motosikal rakan serumah untuk ke kampus. Kadang-kadang, kawan aku ni tertidur sampai tak terjaga pagi (belah malam dia jadi burung hantu, aku tak tahulah masalah apa dia ni), jadi, menyebabkan aku sendiri tidak dapat ke kelas kerana rakan-rakan lain ada yang tidak sama waktu atau motosikal mereka sudah penuh dengan pembonceng. Rakan aku yang selalu tuang kelas itu juga menyumbang kepada faktor aku untuk membeli kenderaan sendiri.

Apa yang aku cuba sampaikan adalah manusia ini berasimilasi. Ia harus mengubahsuaikan diri mereka jika keadaan di sekeliling tidak dapat berubah untuk mereka. Rumah tak selesa, jadi pergilah belajar di kampus. Tiada kenderaan hendak ke kelas, jadi usahalah dengan apa cara sekalipun, untuk sampai juga ke kelas. Kadang-kadang ibubapa mungkin boleh membantu semampu mereka dan kita tidak perlulah memaksa mereka untuk membantu kita membeli itu ini. Adalah lebih baik kita berusaha sendiri, raih wang ringgit sendiri dan nikmati hasil yang kita usahakan itu sendiri kerana ia lebih manis. Ruang lingkup yang selesa juga mampu mematikan kita apabila kita terdedah dengan kesusahan secara tiba-tiba. Oleh itu, berasimilasilah ye.

Saturday, June 25, 2016

Vaksinasi

Isu vaksin kini tiba-tiba menjadi hangat. Sehangat tahi ayam yang melekat di bahu Najib Razak. Mengapa hangat?

Kerana adanya kematian melibatkan kanak-kanak yang tidak divaksin. Dan wujud satu status daripada seorang imam yang muda berkenaan isu itu. Masyarakat marah. Mereka mencarut. Mereka memaki hamun. Entah apa yang merasuk rakyat Malaysia sehinggakan seorang imam tidak lagi dihormati hanya kerana komen berkenaan vaksin. 

Masyarakat marah kerana beliau bukan ahlinya untuk memberi komen. Mengapa perlu marah? Bukankah kegemaran rakyat Malaysia untuk memberi komen dalam setiap perkara yang mereka bukan ahlinya pun? 

Jadi, keadilan perlu diberikan kepada imam muda itu. Jika engkau respek kebebasan bersuara, maka, terimalah pandangan beliau. Jika tidak setuju, beritahu saja tidak setuju dan sertakan hujah yang baik, lurus dan berilmu. Jangan memaksa orang untuk setuju dengan anda. Itu bukan konsep kebebasan bersuara. 

Aku bukanlah peminat rancangan realiti tv. Apatah lagi rancangan realiti tv yang telah 'diagamakan'. Tetapi, imam ini sudah berada di jalan itu dan tugas seterusnya adalah untuk berdakwah. Maka, dalam apa jua cara sekalipun, hormatlah dia kerana pastinya dia lebih berilmu (dalam hal ehwal agama) berbanding kita. Berhujah dengan baik dan lapangkan dada untuk menerima pendapat dia walaupun nampak seakan meninggi diri. Terima saja tanpa banyak soal.

Yang kita perlu fokuskan adalah terus menghina Umno. Penyesat sebenar kaum Melayu.

Tuesday, June 14, 2016

Sepuluh Tahun

Masuk haribulan 14 hari ini, genaplah usia Warkah Kembara (WK) menjadi 10 tahun 7 hari. Ketika aku memulakan WK 10 tahun yang lepas, aku hanya ingin mengisi masa lapang dan sekadar menukilkan pandangan aku yang ketika itu dilanda demam bolasepak Piala Dunia. Ya, tujuan utama WK ini sebenarnya lebih kepada bercerita perihal bolasepak. Namun, aku tahu, sedikit sebanyak, aku tidak boleh memendam rasa membiarkan diri sendiri sahaja yang tahu akan pandangan aku, maka, terlahirlah beberapa nukilan tentang kisah diri, perjalanan hidup aku, pandangan isu semasa dan apa sahaja yang terlintas dalam fikiran.


Entri pertama yang sungguh merapu..

Bahkan, aku bukanlah berminat sebenarnya untuk menyampaikan isi pandangan aku untuk dijaja dan menawan orang terdekat atau sekeliling aku. Aku lebih suka kiranya pandangan aku itu dinukilkan secara bebas tanpa perlu menjaga hati sesiapa atau tidak terpaksa menurut sensitiviti yang perlu. Sebab itu, aku tidak mengkhabarkan kepada rakan-rakan tentang WK. Mungkin ada beberapa yang tahu, samada secara sengaja atau tidak sengaja, aku kurang periksa.

Menyentuh sedikit tentang era blog zaman 2006 tersebut, aku rasa blog adalah satu medium yang paling dekat dengan pengguna internet era itu. Ketika itu, Facebook tidak berkembang sehebat hari ini. Zaman tersebut adalah zaman Myspace, Friendster atau apa-apa sahaja laman sosial yang lain. Ada orang menulis di Myspace tetapi ia terhad dalam lingkungan rakan-rakan profil sahaja. Maka, adanya blog yang boleh diakses sesiapa menjadikan isi pemikiran penulis mudah disampaikan. Sebut sahaja nama penulis yang disegani ketika itu, pasti hari ini amatlah kurang mereka menulis di blog (suatu yang bagus adalah mereka sudah menulis buku!).

Untuk melengkapkan kewujudan WK ini, aku harus beri kredit kepada Mansur Shah yang telah merekabentuk header blog ini (yang sungguh comel) dan masih aku pakai hingga hari ini. Aku bersyukur kalau beliau sudi merekabentuk header lain sebagai suatu pembaharuan kepada WK (harapnyalah).

Aku tidak tahu berapa lama aku akan menulis di sini. Namun, aku yakin setiap permulaan pasti ada pengakhiran. Aku berharap sempatlah aku merekodkan kembali tulisan-tulisan yang pernah aku garapkan di sini kerana ia bukan satu kerja mudah untuk mengumpulkan kembali tulisan-tulisan yang sudah berusia 10 tahun. Jangan risau, bukanlah aku hendak membuat buku atau apa, cuma mahu membaca kembali apa yang telah aku tulis (dengan merapu) ketika aku sedang duduk di beranda sambil menunggu cucu pulang kelak (itupun jika umur panjang, insyaallah).

Happy 10th Anniversary to Warkah Kembara!





Membuka Pekung



Dalam berita ini mari kita simpulkan beberapa perkara :

1. Dalam majlis pelancaran kereta, tiba-tiba kaitkan hal politik (Tun M), apahal?

2. Najib mengaku ada campur tangan politik sehingga menyebabkan Proton goyah. Ini satu pendedahan besar. Jika zaman Tun M ada campur tangan politik yang ketika itu diterajui kerajaan Barisan Nasional pimpinan Mahathir, sememangnya Najib membuka pekung bahawa BN itu sendiri korup kerana suka campur tangan dalam sesuatu organisasi. Bila ada campur tangan yang sepatutnya membawa kebaikan tetapi menjadi sebaliknya, maka, apa makna campur tangan sehingga Proton menjadi goyah? Korupsi, kronisme, urustadbir celaka?

3. Najib mengaku bahawa kerajaan terpaksa campur tangan dengan memberi bantuan sehingga RM1.5 billion. Mengapa ada kegagalan dalam urus tadbir Proton sehingga ia menjadi goyah. Berbalik kepada point No.2. 

Ada campur tangan politik + Proton goyah = Wujud kegagalan urus tadbir?

Kesimpulannya, SPRM hendaklah dibawa masuk untuk menyiasat kegagalan Proton dan sebagai sebuah syarikat yang patut dikira sebagai bermasalah. Wujud campur tangan politik di era Tun M dan Najib perlu menjadi saksi di mahkamah.

Bermain Dalam Masjid

Beberapa tahun kebelakangan ini, terdapat acapkali beberapa pandangan naik di FB tentang ketidaksetujuan mereka tentang pesanan-pesanan yang sentiasa ada di masjid. Pesanan tersebut berbunyi seperti di dalam gambar di bawah. 

Ya, memang betul hakikat orang kebanyakan sekarang bahawa tidak patut kanak-kanak dihalang daripada memasuki masjid. Bahkan ibubapa patut membawa anak-anak mereka ke dalam masjid untuk mendedahkan dan mendidik mereka tentang solat, kepentingan berjemaah dan sebagainya. Memang perkara ini bagus tetapi di Malaysia ini, ibubapanya tidaklah sepintar mana. Sebab itulah, masjid melarang kanak-kanak masuk ke dalam masjid.
Bawa anak masuk masjid itu bagus tetapi selepas itu, dibiar anaknya lepas laku, menjerit sana sini, berlari-lari sampai bunyi tapak kaki menganggu kekusyukan solat jemaah dewasa dan bermacam-macam lagi yang buat engkau rasa nak datang pada ibubapa anak tersebut dan tampar mereka kerana dungu dalam menjaga anak. 

Benarlah kata Prof Dr Muhaya bahawa, anak yang tidak baik, ibubapanya juga tidak baik. Sangat tepat ia ditujukan kepada golongan ibubapa yang tiada 'common sense' ini.

Penjual Khatira Yang Pasif

Tadi aku ingin membeli air khatira di satu bazar. Aku tengok satu peket berharga RM4. Aku merancang nak beli 3 peket untuk keluarga sekali. Jadi, aku pun mintak tawar dengan dia beli 3 untuk RM10. Diskaun RM2. Lama juga brader lewat 30an tu fikir. Lepas tu, dia tanya kawan dia yang mungkin bos dia. Kawan dia mula bisik-bisik sambil buat kira-kira. Aku rasa ada dalam 60 hingga 70 saat juga dia nak menerima tawaran aku tu. Akhirnya, dia bagi dua peket besar RM4 tadi dengan tambah satu peket kecil yang harga asal RM3. Jadi, harga RM11 dapat diskaun RM1.

Beberapa hari sebelum tu, aku ada beli air mangga yang cukup pekat dan padu di satu bazar lain. Sama jugak satu peket RM4. Aku macam biasa mintak beli 3 untuk RM10. Aku tawar dengan seorang budak perempuan yang aku rasa macam baru Tingkatan 1 atau 2. Masa aku tawar harga tu, dia pun tanpa fikir panjang, tanpa tanya sesiapa, terus angguk dan setuju untuk bagi diskaun RM2. 

Moralnya di sini, air khatira brader tadi dahlah tak sedap (rasa pewarna berlebihan), nak tawar menawar pun sampai nak kena tanya member. Apa salahnya kau buat keputusan sendiri macam budak sekolah menengah yang jual mangga pekat dan padu tu.

Broker Menjerat

Dalam FB, kita boleh lihat ramai penasihat-penasihat percuma yang memberikan nasihat yang nampak bernas tetapi kurang berpijak di alam nyata. Penasihat ni acapkali menasihatkan graduan muda agar membeli rumah sebelum membeli kenderaan terutamanya kenderaan baru. Betul, ini hakikat yang tidak dapat dinafikan. Tiada siapa menafikan kebenaran bahawa membeli rumah itu menguntungkan. Menguntungkan kerana banyak sebab. Antaranya, ia mendidik kau menjadi kapitalis dan menindas golongan bawahan.

Mari aku beri contoh. Penasihat percuma di FB ini siapa? Siapa kalau bukan broker hartanah. Berbaju kot, berpakaian kemas dan segak. Mereka inilah yang akan 'menghasut' graduan muda untuk membeli rumah. Kerana apa? Kerana mereka BROKER hartanah! Jika mereka peniaga pisang goreng, ada dia suruh engkau beli rumah dan beri nasihat percuma di FB? Mereka mungkin berjaya (tidak dinafikan), tetapi dengan cara buat seminar sana-sini, suruh orang hadir kelas atas nama usahawan muda dan pelbagai benda yang merapu dan hanya untuk memenuhkan kantung poket si kapitalis-kapitalis ini. 

Jika benar mereka ini power dan ikhlas, mereka selaku broker hartanah sepatutnya melawan sistem yang korup ni. Melawan sistem yang menekan pembeli. Mereka sepatutnya bangkit memperjuangkan hak rakyat yang masih mengidamkan rumah pertama. Tetapi, apa yang mereka buat? Sembang dalam FB, merembes air liur di seminar sana sini untuk golongan pertengahan sementara golongan bawahan masih lagi tidur di kaki lima. Apa engkau tak nampak apa yang berlaku?

Berbalik kepada alam realiti yang aku tuliskan tadi, mereka berkata bahawa kereta dengan bayaran bulanan sebanyak RM1200 boleh membeli rumah pangsa bawah RM200k. Masuk akal? Memang masuk akal tetapi lihat dahulu proses beli rumah itu bagaimana, proses beli kereta itu bagaimana? Ada pemuda dan graduan zaman sekarang mampu sedia downpayment 10% daripada RM200k?



Sunday, June 05, 2016

Memimpin Negara Maju

Suatu hari, bos aku menyuruh aku mencari sub-kontraktor yang boleh memasang pendingin hawa untuk satu projek ni. Aku cuba tanya orang-orang yang pernah aku pernah berurusan ketika di syarikat sebelumnya. Dengan mengikut prosedur sebetulnya iaitu dengan meminta sebutharga (quotation) dan sedikit senarai rujukan projek (project reference list) daripada mereka, aku kemukakan beberapa nama sub-kontraktor kepada bos aku untuk dia buat interview seterusnya membuat pilihan.

Ketika aku minta mereka beri sebutharga macam biasa, aku tak suruh mereka mark-up sebutharga bila projek ni dapat kat dia. Juga tak minta mereka 'percent' jika projek ni dapat kat dia. Dan akhirnya, projek memasang pendingin hawa ni dapat kat sub-kontraktor telah aku kemukakan dalam senarai beberapa nama kontraktor melalui pemilihan yang dibuat bos aku. Aku takde pengaruh apa-apa pada bos aku dalam membuat keputusan hatta 'memberi nasihat 25%' pun tidak. Apatah lagi nak minta upah atau 'percent' daripada yang berjaya tu. 

Bukan macam kau, duduk dalam pentadbiran organisasi dan kerja urus tender, lepas tu bocorkan harga tender dekat kawan-kawan kontraktor kau. Bila dapat kat kawan kontraktor kau, kau mintak 10 hingga 25% sebagai saguhati kononnya. Macamana negara nak maju bila harga asal projek terpaksa mark-up semata-mata nak bagi kat anak bini kau yang makan duit haram tu?

Konsep Sangka Baik Didikan Pemerintah

Kebelakangan ini, aku sungguh tak tahan melihat orang Melayu pasca GST ni yang bersungguh-sungguh membela jutawan Melayu, monarki dan orang-orang berpengaruh yang selalu menyebarkan keseronokan dan kemewahan kehidupan sosial mereka di dalam media sosial. Kehidupan sekarang ni bukan seperti zaman dahulu yang mana dahulu barangan masih rendah dan tidak ditekan dengan cukai celaka. Kehidupan kini adalah kehidupan yang menekan dan tidak berpihak kepada rakyat marhaen. 

Tetapi, yang menjadi persoalan adalah wujudnya golongan marhaen yang 'sering berfikiran positif', 'selalu bersangka baik', 'tidak berdengki', 'bermentaliti suka-hati-dialah-nak-post-apa' dan bermacam lagi yang korang mesti faham. Bukanlah aku ini terdiri daripada golongan yang berfikiran sebaliknya atau menentang perkara sebegini tetapi berpada-padalah dalam menunjukkan ketaksuban (yang diorang sendiri nafikan) terhadap golongan sebegini. Apabila semua harta benda nak ditayangkan di kala rakyat marhaen masih perlu membayar hanya untuk segelas ais kosong, masih lagi engkorang nak bermentaliti seperti yang disebutkan? Tak salah tapi tak kena tempat. Bahkan ia merosakkan lagi sistem menentang kebobrokan pemerintah yang sewenang-wenangnya membebankan rakyat di atas keborosan dan ketirisan mereka. Kerana apa ia rosak?

Masih ingat komen Najib bahawa GST diterima baik rakyat? Sebab apa dia berkata begitu? Sebab muncul jutawan-jutawan ini yang menayang harta dan engkau pula komen memuji, 'sangka baik' dan berseronok tumpang bangga atas harta yang mereka tayangkan.

Engkau ingat Najib dan geng cybertroopers dia tak baca ke komen jengkel kau?



 
Google Analytics Alternative