Tuesday, October 17, 2017

Jatuh Bangun Negara Ini

Sudah menjadi tabiat manusia untuk membanding beza. Dan untuk menetapkan kayu ukur sesuatu kekuatan ketumbukan itu, tentulah dari segi berapa berjayanya mereka mengumpul ahli untuk turun menyertai perhimpunan.

UMNO bangga dengan Perhimpunan Agung walau rata-ratanya dikerah dan dijanji wang ringgit. PAS bangga dengan Himpunan Fastaqim mereka yang kebanyakannya hadir tanpa taburan wang ringgit atas nilai kesetiaan pada parti. Dan Pakatan mungkin berbangga atas bantuan NGO dalam mengembleng tenaga membuat demo Bersih dan yang terbaru Himpunan Kleptokrasi.

Terus-terang dan tanpa berselindung, Himpunan Kleptokrasi lepas mungkin boleh dikatakan gagal. Banyak faktor penyumbang antaranya yang utama adalah hebahan yang secukupnya tidak dilakukan. Rata-rata orang tidak tahu ada himpunan ini jika mereka tidak mempunyai akaun media sosial. Berbanding himpunan sebelum ini yang mempunyai banyak masa untuk mengumpul orang dan hebahan mulut ke mulut dilakukan. Berbanding demo Bersih yang diberikan masa secukupnya dengan hebahan hebat dilakukan.

Dari sudut lain, pakatan pembangkang itu sendiri yang kini terlalu banyak masalah membelenggu akibat terlalu banyak pecahan parti di dalamnya. Ditambah isu-isu lain yang menyebabkan serangan media BN dan blok ketiga (you-know-who) ke atas PH gagal ditangkis. Selain itu, boleh dikatakan faktor Mahathir juga menyebabkan orang masih tunggu dan lihat.

Namun, kita yang genius ini tidak perlu memikirkan ini semua. Sebaliknya, kita masih tetapkan fokus untuk menumbangkan BN. Maka, mereka bertanya,

"Pembangkang belum perintah pun dah banyak tak betul, macamana?"

Habis, yang tengah perintah pun sekarang dah macam 'haram', kau nak biar je?

Kesimpulan mudah, kertas undi sahaja bakal menjadi penentu kepada kekuatan pemerintah dan pembangkang. Wujudnya blok ketiga juga bakal memecah undi pembangkang. Lantas, hanya yang genius sahaja mampu berfikir satu ribu ke hadapan untuk menentukan jatuh bangunnya negara ini.

Pengorbanan Lapar

Dalam perjalanan pulang hendak mengambil isteri di tempat kerja, aku sempat singgah di satu stesen minyak yang di dalamnya terdapat Rotiboy. Tahu isteri suka dengan roti Milkboy, aku pun beli dua.

Aku pun makan dulu bahagian aku disebabkan perut yang sudah kelaparan ditambah pula dengan cuaca yang agak dingin disebabkan hujan baru berhenti.

Aduh, sedap pula roti Milkboy ni. Dengan rasa susu dicampur dengan mentega, memang membuatkan aku khayal dan asyik dalam kesedapan menikmati roti di kala senja begini. Aku habiskan satu roti aku dan aku memandang pada roti satu lagi yang telah aku khaskan untuk isteriku.

Aku memandang dengan penuh kelaparan. Ermmmm....

**

"Eh, ada plastik Rotiboy ni. Dah habis ke bang?"

"Eh, ada eh?" (adus, lupa pulak nak sorok plastik Rotiboy ni tadi)

"Hmmm...beli Rotiboy, makan sorang...", isteri mencebik bibir. Dan cebikan akan terus sampai ke waktu makan malam.

Kesimpulannya, jika beli makanan, jangan lupa cepat-cepat sorok bekas plastiknya agar tak dapat dikesan isteri (kahkahkah).

Atau, belilah lebih kalau dah tahu lapar.

Friday, October 13, 2017

Presiden 'Part Time'

"Ku hanyalah kekasih separuh masa,
Separuh lagi cinta untuk dia,
Janganlah kau meminta lebih daripada itu.."

Ini bait lirik lagu dari The Lima bertajuk Separuh Masa yang membuatkan aku teringat akan kenyataan Presiden.

Lanjutan daripada kekalahan Malaysia kepada Hong Kong tempohari, ada beberapa perkara yang mampu menerbitkan kehairanan kepada kita iaitu seperti berikut:

1. Presiden FAM berbicara mengatakan kerja di FAM adalah part time dan yang mutlak, kerjanya adalah di Johor. Ini adalah pengulangan dari satu sesi temuramah di Larkin yang lepas. Hairannya apabila kita sudah beria bertanding dan agak janggal apabila kita melaungkan bahawa hakikatnya jawatan Presiden adalah separuh masa. Kenyataan ini lebih kepada 'self escapism'. 

2. Pemain import mahu ditambah kepada 5 kuota bagi memeriahkan lagi liga disaat Vingada mengeluh tentang ketumpulan barisan penyerang tempatan dalam aksi antarabangsa. Ini bukankah satu kehairanan?

3. Presiden mahu lebih interaksi dan penglibatan dalam pengurusan skuad kebangsaan. Sebelum ini, Presiden sudah membuat pemilihan jurulatih, pengurus dan ahli lembaga dalam FAM dan semua ini juga adalah bersifat interaksi dalam pengurusan. Cuma, apabila ada lafaz bahawa mahu terlibat sehingga ke tahap dalam menentukan pemain, ini bukankah satu kehairanan? Bahkan membunuh terus fungsi jurulatih dan barisan 'scout'?

4. "Pasukan negara anda semua. Not my negara. I'm from Johor".

Ini satu lagi kenyataan bersifat 'escapism' terhadap permasalahan yang terjadi. Walau ia diungkap dalam bentuk sinikal atau sindiran sekalipun, ia tetap menghadirkan persepsi bahawa beliau sedang berlepas diri dan tidak profesional.

Nasihat mudah adalah jangan hirau kepada kritikan yang tidak membina. Malah, jangan respon terhadap mereka yang tidak sukakan prinsip anda. Ambil teguran yang bagus sahaja dan terus melangkah. Apabila kritikan dibalas dengan cara tidak profesional, maka, haruslah si mangsa atau pemangsa menerima apa pengkritik buat dan kata walau sakit hati sekalipun.

Sekian.

Tuesday, October 03, 2017

Kita Tak Boleh Tengok F1 Lagi

Najib dalam Buletin Utama yang sudah pasti aku sendiri tidak tonton menyatakan perlumbaan F1 tidak lagi dianjurkan oleh Malaysia kerana faktor ekonomi.

Sedangkan binatang pun faham apabila sebelum ini Najib beria-ia menyatakan ekonomi Malaysia bertumbuh secara baik. Tetapi, apabila masuk bab penganjuran F1, kita dikatakan rugi pula.
Begitulah nasib rakyat Malaysia. Setiap hari ditipu. Setiap hari merelakan diri ditipu. Dan masih lagi yang menyukai BN.

Jika diimbas, kita boleh melihat beberapa permasalahan dalam urustadbir beberapa agensi berkaitan kerajaan mengalami kegagalan. Sebut saja, MAS yang perlu di'bail-out', Proton yang dibantu tetapi tidak dapat menjana keuntungan baik, Plus yang kerajaan beli dan tempoh konsesi dipanjangkan atas alasan rugi, Monsoon Cup yang gagal di Terengganu, Formula One yang dicanang menjana pendapatan negara tetapi sebaliknya, Intrakota yang kerajaan beli dan tukar kepada Rapid kerana rugi, LRT yang kerajaan beli kerana syarikat tidak dapat menjana keuntungan, Felda yang sana-sini penuh skandal dan bermacam lagi yang kita boleh nampak.

Tetapi kita, apa kisah? Ini kan semua salah DAP!!

Dobi Taliban

Sewaktu pertama kali isu dobi untuk pelanggan Muslim disiarkan di timeline berita Facebook, aku baca sepintas lalu (surface) sahaja dan kemudian meneruskan skrol pembacaan kepada berita yang lain pula. 

Isu ini adalah isu mudah dan senang. Bukanlah isu panjang dan tiada guna untuk diperdebatkan. Namun, ianya sudah menjadi semakin berlarutan dan panjang ditambah pula ada komentar daripada institusi monarki menambahkan lagi kecelaruan yang ada di benak orang kebanyakan.
Kenapa isu ini mudah dan senang?

Yang pertama, kita lihat dari perspektif tuan punya kedai. Tuan punya kedai meletakkan papan tanda bahawa kedainya mencuci untuk pelanggan Islam sahaja. Normal dan terpakai pada mana-mana keadaan bahawa tuan punya berhak menentukan siapa yang boleh menjadi pelanggannya. Sama seperti kita membuat rumah sewa atau homestay. Tuan tanah berhak menentukan pelanggan samada dari bukan Muslim ataupun Muslim. Itu sahaja. Kita hormat prinsip tuan punya kedai dan kita cari sahaja kedai lain jika tidak bersetuju. Tidak perlu diperbesarkan menjadi barah seperti hari ini. 

Isu lain adalah sangkaan atau ghuluw. Para ulama melalui tafsir hadis sendiri sudah menyatakan secara jelas bahawa perkara seperti ghuluw atau sangkaan ini tidak boleh dijadikan hujah atau asas penolakan/penerimaan sesuatu perkara. Perkara yang kita tidak pernah nampak dan rasai bukan satu hujah yang kuat untuk menolak perkara pokok. Contohnya, tayar kereta kita setiap hari akan melalui bermacam jenis permukaan jalan yang jika ada sangkaan, mungkin ada tahi najis atau kencing babi. Dan kita pula boleh sahaja pegang tayar untuk periksa bunga atau anginnya tanpa berasa ragu bahawa wujud kemungkinan yang berasaskan sangkaan itu tadi. Maka, kita arif perkara ini dan kita pun tidaklah pula menyertu tayar kita setiap kali habis menggunakan kenderaan itu. Kes sama terpakai untuk hal dobi mendobi ini tadi. Jika kita hanya berasaskan sangkaan semata, maka, apa hujah kita untuk menolak orang lain daripada menggunakan perkhidmatan yang disediakan? Sedangkan kita tidak pernah nampak dan dengar sendiri. 

Bahkan, jika sekadar berasaskan sangkaan, kita pula mendatangkan fitnah pada agama Islam sehingga terbit bait-bait ucapan yang menyelar keindahan agama Islam. 

"Islam jumudlah. Islam tidak adillah. Islam sempitlah."

Ini semua perkataan yang boleh dijadikan modal kaum bukan Islam untuk menolak agama ini sekaligus mendatangkan fitnah pada agama walhal Islam tidak begitu. 

Jadi, jika kemudaratannya lebih besar pada agama, jalan yang terbaik adalah mengikut garis panduan yang telah Quran dan sunnah gariskan. Itu jalan terbaik untuk mengelak sengketa antara kaum dan agama. 

"Macamana pulak Cina yang pergi minta jawatan kosong untuk Chinese only tu?"

Ini satu lagi hujah kaum dungu. Itu isu lain dan ini isu lain. Stick pada satu topik dan isu kerana membawa masuk isu lain dalam isu asal adalah satu teknik 'diversion' yang digunakan mereka yang ketandusan hujah. Kalau semua isu hendak dikaitkan, maka, sampai kiamat pun kita tidak akan habis berpotpet potpet dan sembang. Fokuskan pada isu asal lebih baik. Yang nak bawak masuk isu lain berkenaan pekerjaan tu kenapa? Sampai bila nak habis? Kau baru lahir ke?

Akhir kata, aku teringat pada pakcik aku yang berjiran dengan bukan Muslim kiri dan kanan. Cita-citanya adalah membawa masuk Islam kepada mereka yakni menarik mereka perlahan-lahan kepada Islam dan keindahannya. Bagaimana untuk menunjukkan keindahan Islam kepada jiran-jirannya itu?
Melalui penerapan jati diri Islam dalam diri sendiri terlebih dahulu. Berakhlak baik, berkata yang baik dan sebagainya untuk menonjolkan keindahan agama Islam itu sendiri.

Dan, alhamdulillah, seorang jirannya sudah memeluk Islam. Fokus kepada yang sebelah pula kini. Sebab itu, selagi umat manusia yang beriman berjalan di atas muka bumi ini, selagi itulah dakwah yang dibawa Muhammad SAW tidak akan terhenti walau baginda sudah wafat ribuan tahun lalu.

Sekian.

Monday, September 25, 2017

Aku dan Hijrah

Orang kata hijrah adalah satu pengorbanan. Harus aku simpulkan tepat bahawa sememangnya hijrah memerlukan pengorbanan dan menuntut kesabaran. 

Jika sebelum ini aku agak selesa berada di rumah sendiri yang cukup dengan segala kemudahan asas seperti Astro untuk menonton bolasepak Inggeris, Unifi berkelajuan tinggi, mesin basuh, microwave, mesin Coway hatta parkir kereta yang memudahkan, tidak perlu bayar rumah sewa, maka apabila berlakunya hijrah, kesemua nikmat itu tarik balik. 

Idea penghijrahan ini datangnya dari aku dan isteri aku yang tentunya kami berdua sudah tidak dapat bersabar lagi dengan keadaan jalanraya yang dipenuhi umat manusia keluar pagi pulang malam. Begitu banyak masa terbazir di jalanraya semata hanya menempuhi perjalanan dari Cheras ke Batu Caves yang sekitar 30km sahaja. Perjalanan 30km ini mampu menjadi sejam pada sebelah pagi dan boleh mencapai hampir 2 jam jika sebelah petang membawak ke malam.

Lalu, kata sepakat dicapai. Maka, jika penghijrahan mampu mengembalikan 'masa' yang kami buangkan di jalanraya, eloklah sekiranya masa yang ada itu dapat digunakan untuk memasak, mengemas dan paling penting merehatkan diri. 

Seawal 3 bulan pertama ini memang 'sakit'. Aku struggle. Aku terpaksa berasimilasi dengan keadaan dan persekitaran baharu. Dan tinggalkan segala kemudahan yang telah 'setia' denganku bertahun-tahun. Begitu juga dengan orang tuaku. Perasaan sedih tidak dapat digambarkan apabila ada keadaan di mana aku terpaksa melewatkan bayaran hutang kereta selama 1 bulan hanya kerana untuk membolehkan aku membeli makanan untuk kami berdua. Kadangkala, terpaksa berhutang dengan kawan-kawan hanya untuk membayar duit rumah sewa. Dan, raya yang lepas pun, aku dan isteri tiada langsung baju baharu untuk dipakai. Cukuplah pakai baju nikah kami tahun lepas yang masih elok untuk bergambar pagi raya. 

Keadaan persekitaran juga amat mencabar. Memilih untuk meninggalkan keadaan yang selesa di rumah teres dan menduduki sebuah kejiranan rumah pangsa kos rendah sungguh mendetikkan hatiku. Saban hari aku disajikan 'perang' suami isteri di depan rumah sehingga memaksa pihak polis datang membawa M-16, tangisan kanak-kanak yang seolah-olah didera, gejala sosial dengan budak sekolah rendah merokok selamba di lobi lif, kawasan buang sampah yang tidak terurus dan macam-macam lagi yang kau orang boleh fikirkan di sebuah kejiranan berkos rendah (barangkali). 

Lalu, ibrah apa yang dapat aku pelajari dari sini? 

Ya, sudah tiba aku menerima penghijrahan itu sememangnya menuntut sebuah pengorbanan yang bukan kecil anak. Ada masa kita akan menangis dan ada masa kita masih lagi mampu untuk ketawa kecil. Tidak selamanya aku boleh berada di tempat selesa dan cukup makan pakai segala-galanya. Aku perlu keluar untuk merasai sendiri bagaimana rasanya menunggu di hadapan bank semata untuk menanti 'wang' yang dipinjam dari rakan bagi membolehkan kami membeli barang dapur. Aku perlu keluar dari zon selesa supaya tak selamanya aku merasa 'ketidakcukupan'. Aku perlu mengajar diri pula untuk berkata 'cukuplah'. Dan berkenaan hutang, jika ada jalan lain, elakkanlah diri dari melakukan hutang melainkan keadaan amat terdesak. 

Dan aku bersyukur aku masih diuji dengan dugaan dan ujian yang masih mampu ditanggung. Sedangkan ramai lagi manusia di luar sana yang menanggung ujian yang lebih dahsyat dan berat dari apa yang pernah aku fikirkan. Bukanlah niatku untuk membuka kisah keaiban dan meraih simpati kalian, bahkan tujuanku cuma satu. Hanya untuk aku jadikan pelajaran dan pengajaran buat diri yang masih lagi belajar bertatih mengenal erti hidup. 

Sememangnya, hijrah itu mampu menerbitkan rasa syukur dan menyatakan perlunya manusia 'pulang' semula kepada Tuhan pentadbir alam.

Selamat Tahun Baru Hijrah 1439M.


Papan LED Yang Menerbit Kehairanan

Dahulu, penaung JDT ada menulis bahawa beliau memberikan hadiah kepada pasukan JDT dengan memberikan ucapan tahniah di papan LED ketika perlawanan EPL. 

Dan sekarang muncul pula ayat tidak keluar sesen duit pun untuk ucapan tersebut atas kapasiti hubungan kukuh dengan rakan beliau di sana. 

Jadi, logikkah jika kita didasari hubungan kukuh dengan rakan, lantas rakan kita memberitahu bahawa dia hendak mengucapkan tahniah pada kita, lalu, kita pun berkata kita menghadiahkan ucapan tahniah di pentas EPL kepada semua?

Sekadar hairan...

Pelaburan di AS oleh KWSP

Apabila Najib membuat keputusan untuk melabur di Amerika, maka, kita harus tanyakan persoalan mengenai kenyataan 'mengukuhkan ekonomi AS' kerana ia seperti nampak berat sebelah atau 'one-sided benefit'. Seolah-olah Malaysia ini negara kaya yang mampu membantu AS keluar dari kemelut ekonomi mereka sendiri. Tak perlu dibahaskan. Ternyata kenyataan itu memakan diri dan silap. 

Bercakap mengenai pelaburan, tidak ada salahnya KWSP melabur di mana-mana negara yang mereka suka (stigma tidak boleh melabur guna wang KWSP kerana wang KWSP adalah milik rakyat ini perlu diperbetulkan semula) kerana sebelum ini KWSP juga pernah melabur di Battersea Power London. Yang ketika itu, ramai pelabur asing melihat tindakan melabur di UK ketika itu tidak membawa apa-apa pulangan dan berisiko. 

Apabila China datang melabur untuk projek ECRL, maka, China mencanangkan kepada rakyatnya yang mereka telah melabur di Malaysia walaupun syarikat itu berdepan dengan tindakan bankrap. Yang kasihannya, Malaysia juga perlu membayar faedah kepada bank China dalam tempoh 20 tahun. Lalu, apabila kita melabur berbilion di AS, apakah rakyat AS sedar bahawa hutang negara pun defisit berbilion ringgit, masih mahu melabur lagi. Ini satu tindakan berani. Dah nama pun pelaburan, tentu ianya mempunyai risiko yang tersendiri. Najib sendiri pun tidak mengumumkan secara terperinci apakah bentuk pelaburan yang akan dilakukan di sana dan apakah kesan dan faedah yang akan rakyat nikmati hasil daripada pelaburan ini. Ah, kisah apa, KWSP pun bawah Kementerian Kewangan, jadi, hak Menteri Kewanganlah duit kau tu. Kahkah.

Rumusannya ada dua. Kenyataan untuk 'mengukuhkan ekonomi AS' itu sangatlah kelakar. Dan bodoh.

Pelaburan yang tidak diperincikan dan nikmat pelaburan yang tidak dibentangkan.

Jadi, janganlah bising 'kenapa nak guna duit KWSP?'. Ini hujah yang tidak 'valid'.

Sekian.

Saturday, September 02, 2017

Bangsa Termulia Di Dunia


Maka porak perandalah kaum Melayu apabila satu kumpulan Rohingya berdemontrasi menekan kerajaan Myanmar supaya memberhentikan genosid yang berlaku di wilayah Rakhine. 

"Rohingya pengotor!"

"Rohingya pencuri dan biadap!"

"Hantar Rohingya pulang"

"Kau pergi jelah ke Pasar Borong Selayang tu, tengok macamana Rohingya ni"

Jerit bani Melayu di media sosial. Sampai menyarankan mereka yang pro-Rohingya mengambil mereka sebagai keluarga angkat. Deme ni entah kenal ke tidak beza antara puak Rohingya dengan Arakan.

Tapi apa agaknya yang merasuk mereka ini sampai mereka melupakan terus kekejaman yang melanda wilayah mereka akibat tindakan tidak berperikemanusiaan junta Myanmar?

Demonstrasi yang terjadi lalu hanya untuk menekan kerajaan Myanmar. Pergi mampuslah sama jalan jem, buat kacau dan segala cerita pedofilia kau pasal puak Rohingya tu. Apa ke bodoh demonstrasi dibuat supaya jalan tak jem?

Kesimpulannya, iman bani Melayu berpaksikan kepada kebersihan (entah diorang ni semua bersih ke tidak, sampah pun selamba baling keluar ikut tingkap kereta, bersih kepala tahi apa?), jangan buat kacau tempat orang, tak sedar dek untung dan macam-macam lagilah agar menunjukkan bani Melayu adalah satu-satunya bangsa maksum dan mulia di mata Tuhan. 

"Pergi mampus kau Rohingya dengan kisah 'penyembelihan' kau tu. Bani Melayu beriman dengan perkara lain!"


Friday, September 01, 2017

Pengembangan Ekonomi


Tahukah anda, negara maju hanya memerlukan pekerjanya bekerja dari 5 hingga 8 jam sahaja sehari. Selebihnya, perlu dimanfaatkan bersama keluarga.

Najib acapkali berkata ekonomi semakin berkembang sejak tahun kebelakangan ini. Ya, ini memang benar dibuktikan melalui beberapa laporan ekonomi di segenap maya. Namun, faktor penyumbang kepada pertumbuhan ekonomi ini boleh disimpulkan melalui sikap rakyat iaitu melakukan 2 pekerjaan dalam satu masa. 

Ini sekaligus menyahut saranan menteri yang menggalakkan 2 pekerjaan atau kerja lebih masa bagi meningkatkan pendapatan. Boleh dilihat bahawa terdapat peningkatan ketara dalam industri makanan, industri perkhidmatan dan jualbeli secara online. 

Industri makanan sebagai contoh terdapat penumbuhan ibarat cendawan bagi instrumen seperti 'food truck', gerai kaki lima dan pelbagai lagi instrumen makanan segera yang lain. 

Manakala, bagi industri perkhidmatan pula memperlihatkan percambahan khidmat e-hailing atau Uber/Grab. Ibarat iklan Uber, sebelah siang bekerja membawa barang dan malam bekerja membawa orang.

Lain-lain industri sebagai contoh antaranya adalah kedai dobi. Terdapat peningkatan pembukaan kedai berkonsepkan layan diri sebegini di segenap ceruk kawasan sekaligus boleh 'membunuh' perkhidmatan dobi berkonsepkan manual atau kaunter.

Dan, pastinya industri perniagaan secara 'online'lah yang meningkat mendadak kerana ia mudah, kurang membebankan dan banyak permintaan. 

Namun, apakah di sebalik semua peningkatan ini digemari rakyat atau kerajaan. Kerajaan pasti menggemarinya jika ia boleh memberi kutipan cukai lebih baik kepada mereka. Manakala, rakyat akan terbeban untuk jangka panjang kerana:

1. Kurangnya masa berkualiti bersama keluarga.
2. Terdedah dengan masalah sosial (rujuk masalah buli dan jenayah yang dilapor setiap hari kini).
3. Peningkatan masalah sosial di sekolah akibat ibubapa sibuk bekerja.
4. Penurunan kadar produktiviti bagi pekerjaan sepenuh masa di pejabat.
5. Penurunan kadar pekerja mahir dan profesional kerana kebanyakan sudah beralih bidang perniagaan.
6. Peningkatan golongan dungu yang tidak mahu menambahkan ilmu (baca: penyokong umno).

Kesimpulannya, jika kayu ukur kita adalah negara maju, maka, rakyat tidak akan buat 2 kerja pada satu masa di mana peruntukan masa untuk kerja hanyalah 5 hingga 8 jam sahaja sehari dan selebihnya perlu diluangkan untuk keluarga. Pilihlah mana kau nak.


Sunday, August 06, 2017

Stigma 1998 Dari Si Dungu

Maka berbondonglah page-page FB seperti Tentera Troll Kebangsaan Malaysia dan Jkkk Fan Club memainkan semula video reformasi tahun 1998. 

Satu hakikat yang mereka tidak faham dan gagal faham adalah konsep perjuangan dalam politik itu sendiri. Rakyat yang faham pada reformasi 1998 lepas tidak berjuang hanya kerana sosok bernama Anwar Ibrahim. Tetapi, rakyat berjuang kerana menentang ketidakadilan, kezaliman dan korupsi dalam kerajaan ketika itu. Bukan kerana taksub pada pemimpin. Anwar Ibrahim hanyalah perantara dan asbab kepada kebangkitan perjuangan rakyat era itu. Sama seperti era sekarang, rakyat yang bijak bukan mengikut perjuangan politik individu tertentu sebaliknya rakyat mengikut perjuangan menentang kegagalan sistem dan salahguna kuasa.

Maka, jika mereka memperjuangkan nasib Anwar ketika itu, merekalah insan yang kecewa ketika ini apabila mendapat tahu berita Mahathir menyertai pembangkang. 

Dan jika ada kisah dendam peribadi Anwar kepada Mahathir, itu bukanlah menjadi tanggungjawab dan hak kita untuk ambil kisah (jika masih ada perseteruan antara keduanya). Yang penting bagi rakyat adalah terus berjuang untuk era kini. 

Jika ada korupsi lalu, maka, apa yang kita boleh buat? Mungkin kita masih boleh memberi tekanan kepada penguasa sekarang untuk membicarakan si pesalah masa lampau supaya dihukum. Cuma, masa kini (baca: era Najib), kita juga dibebani masalah korupsi dan kleptokrasi daripada sistem UMNO. Maka, perjuangan untuk era kini masih perlu terus berjalan dan adalah satu bonus jika dapat kedua-duanya.

Kesimpulannya, page-page dungu seperti ini bukanlah cerdik dalam membuka minda masyarakat sebaliknya, mereka akan terus meletakkan 'penutup mata' buat pengikut mereka yang dungu supaya page-page ini boleh terus menari memperbodohkan pengikut sambil mendabik dada bahawa mereka tidak menjilat politikus.

Penyakit Tanpa Ilmu Orang Kaya

Salah satu faktor yang mampu memacu seseorang dalam menghadapi kehidupan tanpa membuatkan orang berasa janggal dengan tingkah laku anda adalah dengan mempunyai ilmu. 

Bercakap tentang perlunya mempunyai ilmu adalah perlu dilihat dari segi konteks cara dapatan ia. Ilmu memang mudah diperoleh tetapi harus dilihat sumber pemerolehannya yakni lebih baik datangnya daripada universiti atau kolej tak kiralah peringkat apa sekalipun. 

Kita boleh kata bahawa orang yang mempunyai SPM juga boleh berjaya. Tetapi, kita perlu melihat bagaimana ia berasimilasi dengan masyarakat sekeliling.

Maka, biarlah aku berterus terang. Kita tahu bahawa Dato Alif Syukri atau Dato Vida (sekadar menyebut beberapa nama) menceburkan diri dalam perniagaan semasa zaman sekolah di mana peringkat terakhir pembelajaran mereka adalah SPM. Dan ada yang kata, Dato Vida ada doktor falsafah yang mana ia belum dibuktikan lagi. Ya, mereka berjaya tetapi adakah mereka berjaya berasimilasi dengan masyarakat? Ya, mereka memang pandai bergaul dan boleh menjalankan perniagaan tetapi mengapa mereka sering membuat kelakuan pelik, jelik dan janggal di mata masyarakat? 

Inilah pentingnya ilmu yang kau dapat di kolej atau universiti. Ia bukan sekadar mengajar kau apa yang kau perlu tahu untuk belajar. Bahkan, ia mengajar kau cara berinteraksi dengan berkesan, "adapt" dengan orang sekeliling, membuka minda dalam banyak perkara dan lebih penting, menjadikan kau profesional. 

Bukan tidak ada orang berkelulusan SPM yang mempunyai tingkahlaku elok dan normal tetapi ia sangat jarang dan jika ada, tidak menonjol. 

Perlu difaham bahawa posting ini bukan mengecam mereka yang hanya mempunyai SPM, sebaliknya hanya satu proses penceritaan tentang perlu dan pentingnya ilmu selepas zaman SPM kau. Kerana ilmu selepas SPM atau setelah kau memulakan kerja akan menjadi bermakna sebaik kau menyedari hakikat bahawa pentingnya segala proses pembelajaran yang kau perolehi dahulu. 

Nota pesanan - Tidak salah jika jutawan-jutawan populis ini mengambil sedikit masa dan peluang untuk menyambung pelajaran di peringkat universiti/kolej walau sudah mendapatkan segala kemewahan yang diidamkan kini. Kesimpulannya, ilmu adalah harta paling bernilai.
 
Google Analytics Alternative