Sunday, June 04, 2017

Ijtihad

Kadang-kadang orang tersalah faham dengan pendirian seseorang. Contohnya mengenai ideologi politik. Kita herdik PAS bukan kerana kita membenci ulama atau pembawaan dasar parti itu. Kita kritik PAS adalah kerana kita berbeza ideologi. Kita bukan membenci PAS. Kita benci ideologi yang semua sedia maklum tidak berapa jelas.

"Apa yang tak jelas? Dah termaktub dalam dasar parti!", bentak mereka.

Mereka ini tidak faham konsep. Dasar parti memang tidak akan berubah tetapi ideologi dan falsafah adakalanya berubah tertakluk kepada keadaan dan masa ketika itu. Contoh mudah adalah idea penyertaan PAS ke dalam Barisan Alternatif oleh Almarhum Ustaz Fadzil Noor dan seterusnya Pakatan Rakyat.

Dasar parti tetap terpelihara. Hanya ideologi sahaja ditambahbaik. Kalau bukan ditambahbaik, masakan PAS berjaya memenangi hati pengundi ketika era 1998, 2008 dan 2013. Jika penyertaan ke dalam BA dan PR ini tidak mendatangkan manfaat kepada PAS, maka, apakah mungkin gelombang sambutan hangat yang mereka terima dalam 2 PRU lepas hanya sekadar delusinasi?

Kesimpulannya, walau berbeza ideologi, kita tidak pernah menghina ulama. Lainlah, jika itu UMNO. Itu harus dihapuskan dari kepala hingga ke dasar.

Sunday, May 14, 2017

Oh Pak Ayub!

Ini cerita lama yang aku ingat nak simpan aje tapi aku rasa ada perlunya aku rekodkan di sini supaya satu hari nanti, aku tersenyum bila dapat baca balik.

Lebih kurang awal tahun lepas, aku dapat jemputan akikah dari seorang pengasas Dewan Seri Kasih. Cerita pasal dewan dia ni, boleh baca daripada link ni http://warkahkembara.blogspot.my/2016/11/kisah-di-sebalik-dewan-seri-kasih.html.

Dipendekkan cerita, aku bersyukur mendapat jemputan dan dalam masa yang sama, merasa hairan jugak kerana aku dipilih di kala budak-budak ex-ofis aku yang sama-sama buat design dewan ni tak dapat jemputan dia. Oh ya, namanya Pak Ayub.

Aku datang dengan isteri agak awal. Lepas aje Isyak, terus bergerak ke dewan ni yang letaknya dalam beberapa kilometer je dari rumah aku. Sampainya di dewan tu, Pak Ayub ni dah ada untuk siap-siap sambut orang. Aku rasa cuak jugak sebab aku berhenti ofis lama ketika dewan ni tengah dalam pembinaan. Manalah tahu, sepanjang pembinaan tu ada masalah, mahu ditamparnya muka aku sebab aku yang buat rekabentuk mekanikalnya.

Aku dalam cuak-cuak tu, terus melontarkan suara yang agak nyaring,

"Assalamualaikum Pak Ayub! Apa khabar!!", aku nak bersalam dan cium tangan dia. Pak Ayub ni terus tarik tangan dia dan....

Dia peluk aku terus!

"Lihatlah hasil kerja awak ni. Saya sangat seronok!", sambil Pak Ayub mendepakan tangannya dan menunjuk ke arah dalam dewannya. Aku yang rasa terkejut hanya mampu tersenyum sambil lidah kelu berkata-kata. Dalam hati aku, "aku bukan buat apa pun, cuma buat mekanikalnya sahaja."

"Alhamdulillah Pak Ayub. Tahniah di atas kelahiran cucu!",

Tu je mampu aku ucap sambil berjalan masuk ke dalam dewannya yang memang sangat indah tu. Aku sebenarnya terkejut sebab dia tarik tangan aku dan peluk aku ibarat aku ni cucu dia. Kadang rasa nak nangis sebab sampai tahap macam tu sekali orang hargai kita. Moga aku dapat terus menyumbang ke dalam bidang yang aku gemari ini selagi hayat dikandung badan.

Ibarat kata orang putih, "When one man compliments another man's work, that's mean you have established a class."

Orang putih mana yang tulis ni aku pun tak tahu la.

Gambar ni kau jangan curi pulak. Nanti tular satu Malaya melihat kehenseman Pak Ayub.

Wednesday, May 03, 2017

Orang Miskin Akan Mampus

Sebenarnya orang kaya bukannya kisah pun pasal orang miskin. Tak semua tapi kebanyakan. Tengok sahaja projek perumahan. Kesemuanya rembat tanah orang miskin dan taman awam untuk dijadikan projek komersil yang lebih menguntungkan.

Sebagai contoh, ada satu taman untuk flat berdekatan IKEA Cheras yang dah kena beli dengan pemaju kapitalis. Dia beli tanah dekat kawasan miskin dan buat IKEA sampai aku terlihat budak-budak sekitar umur 7 hingga 10 tahun bermain bola di kawasan parkir sahaja. Gila sedih.

Contoh lain, kat Bandar Tun Razak. Padang bola dah nak kena ambil buat kondominium. Boleh baca link http://www.bharian.com.my/node/137561

Punyalah lama padang ni dah ada dan aku sendiri pernah main bola di padang ni dulu. Dan sekarang, orang di kawasan sekitarnya bakal takde tempat untuk main bola lagi dah sebab kalau bantahan penduduk kawasan sekitar (yang rata-ratanya golongan kelas bawahan) gagal, maka, pemaju akan bina kondominium mewah. Satu lagi padang dah kena telan buat kondo juga di Bandar Tun Razak dekat dengan Pusat Belia.

Itulah yang aku beritahu. Kapitalis akan singkirkan orang miskin hingga kau rasa hidup tak lagi seronok. Kesan ketara adalah masalah sosial akan meningkat apabila anak muda tiada lagi saluran untuk beriadah. Kerana yang akan menang di dunia ini hanyalah kapitalis dan golongan feudalisme. Mereka akan beli kondominium mewah di situ sambil kau mendongak ke atas melihat ketinggian bangunan di situ.

Mereka juga dapat tawaran daripada pemaju kononnya 'residen di dalam taman' di mana bangunan residen akan dilengkapi pokok-pokok menghijau dan taman yang merimbun. Ini semua hasil 'merampas' tanah orang miskin. 

Orang kaya akan dapat menikmati kesemuanya. Orang miskin hidup tersepit dan mampus dihimpit gejala sosial.

Bangsat...

Friday, April 28, 2017

Kesedihan Pendita Za'aba Jika Beliau Masih Hidup

Aku cukup sedih apabila Bahasa Melayu terpaksa berhadapan dengan pengiklan yang tidak peka. Majlis atau PBT yang melulus tidak sensitif. 

Akhirnya, bahasa itu akan mati perlahan-lahan...


Thursday, April 27, 2017

Drama 'Breakfast'

Pagi macam biasa, isteri aku menyediakan Shaklee. Cuma pagi ni dia campur dengan kurma. Buah kurma dicarik-carik menjadi ketulan halus dan dimasukkan ke dalam minuman Shaklee tadi.

"Mehla, saya kunyah-kunyahkan kurma tu dan masukkan dalam Shaklee awak", aku memberitahu.

"Euw, taknaklah nanti kena air liur", guraunya.

"Laa, habis tu nanti kalau saya tahnikkan budak nanti, awak nak cakap, 'euw, jangan tahnik dia, ada air liur!!' 

Isteri pun ketawa besar. Padan muka. Kihkihkih...

Cerita Si Albino Tentang GST

 Tahukah anda, ada seorang kawan aku memberitahu,

"GST dah 2 tahun laksana. Tapi takde pun aku dengar orang mati sebab GST. Hidup je semua.."

Aku rasa nak penampar je muka mangkuk albino ni. Tapi aku tahankan jua..

"Yang mati kat jambatan Penang dulu tu apa cerita kau tau? Tu semua sebab tak tahan dengan kos sara hidup la labi-labi!", aku tengking dia.

"Ah tu ke? Tu bunuh diri. Siapa suruh bunuh diri? Kehendak dia..."

"Memang kehendak dia. Tapi sebab apa jadi macam tu? Bukankah itu semua berkadar relatif dengan kehidupan berGST ini?"

" Aduh, takde siapa suruh bunuh diri la sebab GST!!"

"Memang takkan ada orang mati sendiri sebab GST. Kita tak sampai tahap Afrika yang merangkak cari makanan. Kita tak sampai tahap Syria yang cari serbuk roti di celah-celah batu. Kita paling kurang pun akan mintak kawan, sedara dan jiran untuk pinjam duit buat beli makanan. Sudahnya kita hidup berhutang menimbun. Lebih teruk, berlakulah kes mencuri sebab nak beli makanan. Bukan itu tanda kematian?"

"Mati apa?"

"Mati hati la celaka...."

Atas Pagar Yang Dungu

Kadang aku tidak faham fungsi mereka atau page yang mengaku anti politikus (sebagai contoh Tentera Troll Kebangsaan Malaysia) yang membahan atau menghentam kedua-dua belah bahagian politik. 

Mereka ni berpengaruh dan berupaya menanamkan doktrin membenci kedua belah barisan kepada pengikut mereka lantas, mampu mengumpul pengikut yang kononnya berpegang kepada falsafah anti politikus mereka. 

Dalam keadaan sekarang ni, adalah lebih baik mereka ini mendidik pengikut mereka supaya memilih parti yang less damage. Orang putih kata (Zakir Naik pun ada kata tau!), 

"If you have to face two enemies, pick one side which give you less damage."

Kerana apa aku berkata begini? Kerana mereka inilah yang akan memecah-belah dan bakal merosakkan undi. 

Kesudahannya, BN akan kekal memerintah selepas menang PRU dan rakyat terus disengsarakan dengan pelbagai kos dan cukai. Mereka? Mereka buat apa?

Mereka hanya tahu terus membahan kedua-dua politikus dengan kartun dan video mereka dan benda ini berulang sahaja sampailah abang Jamil mampos.

Takdir...takdir.

Konsistensi Hilang

Landskap politik benar-benar dah berubah sejak kematian dan pemergian tokoh besar pembangkang.

Kali ini, pembangkang berdepan tugas sukar tak seperti PRU13 lepas yang mana mereka mampu beri saingan sengit kepada BN. Perpecahan dalam pembangkang memberi kelebihan besar kepada BN.

Hari ini, jika kita tegur Umno, kita akan dicop keldai Mahathir atau Bersatu.

Jika kita tegur PAS, kita akan dicop khadam PAN atau DAP.

Dan begitulah sebaliknya.

Masing-masing tidak boleh menegur kerana nanti akan dilabel. Landskap kali ni memang berubah secara total. Tugasan menolak BN ke dalam lubang kubur kali ini lebih kepada misi mustahil kerana ego masing-masing sampaikan ada rakan berkata, kalau macam ni, lebih baik tak payah mengundi.

Jangan macam itu. Kita perlu konsisten menolak BN. Cuma, jika ada 3 penjuru, aku pun tak tahu nak kata apa.

Hantu 1MDB

Adakah engkau sedar bahawa ada misteri 1MDB yang tak terungkai?

1. Jho Low masih tidak ditangkap dan didakwa.
2. Laporan akhir 1MDB diletak di bawah Akta Rahsia Rasmi. Transparency apa jadah?
3. Lembaga pengarah 1MDB ditukar. Tak bermasalah tapi tukar?
4. 1MDB tidak dibenar dibahas di Parlimen. Lagi sekali, transparency apa jadah?


Sebagaimana Najib sering melaungkan orang lain suka membuat fitnah kepada kerajaan tetapi hal pokok mengenai 1MDB pun masih gagal dijelaskan kepada rakyat seterusnya mencipta persepsi yang takkan berhenti.

Thursday, March 02, 2017

Bapaku Pulang Dari Kota

Tadi aku nampak seorang bapa menyuruh anak dia baca doa makan sebelum anak dia makan. Tapi bapak tu pakai seluar pendek. 

Ini aku rasa janggal sedikit. Bukankah kepimpinan dan contoh itu terlahir dari tauladan?

Kalau diri sendiri tidak memberi contoh baik, maka, apa yang ada dalam fikiran si anak itu kelak?

Banyak juga aku lihat ibubapa sekarang hantar anak ke tahfiz, hantar mengaji sekolah pondok dan ada yang sampai ke Mesir. Tapi bapak? Masih hisap rokok, berseluar singkat dan bermacam lagi yang tak selari dengan falsafah mereka dalam pembesaran anak-anak. 

Sedarlah, jika kau sendiri tidak menunjukkan contoh perubahan sambil berharap anak kau itu yang berubah menjadi baik, kau takkan ke mana....

Politik Minggu Ini

Proton dan Nazri

Aku ini walaupun geram juga dengan kualiti kereta Proton yang tak setanding harganya tapi jauh di sudut hati, aku masih memandang tinggi Proton kerana mereka punyai R&D sendiri, rekabentuk sendiri dan 'manpower' yang cukup hebat dan terlatih.

Untuk memanggil Proton sebagai gajah putih, amatlah tidak adil dan kejam. Ia lebih kepada dendam politik.

Kau memang celaka Nazri...


Kalah

Kita boleh lihat betapa banyak pendedahan korupsi yang terjadi akhir-akhir ini.

Kita yang miskin akan berasa marah dalam seminggu dua. Selepas reda sekejap, akan terselit berita bahawa, "pengarah dibebaskan kerana tiada bukti kukuh pendakwaan" yang mungkin ramai tidak perasan. Bijak permainan media.

Bawalah berita penangkapan banyak mana pun, satu pun tidak akan didakwa.

Berita penangkapan tentang kesalahan rasuah cuma akan membawa dua benda positif negatif kepada imej kerajaan.

1. Positif - Kerajaan akan dilihat sebagai berintegriti dan tidak melindungi salahlaku.
2. Negatif - Rakyat yang bijak akan tahu menilai bahawa memang korupsi itu ada dalam kerajaan Umno dan akan bertambah buruk dengan satu persatu pendedahan SPRM. 

Kesimpulannya, rakyat akan tetap kalah............


Arab Saudi

Najib berkata GST akan dilaksana di Arab Saudi. 

Tindakan Najib berkata sedemikian bagi mengesahkan bahawa pelaksanaan GST adalah baik untuk negara.

Tetapi, ketara kebodohan Najib amatlah jelas. GST bukan baik untuk rakyat, ia baik untuk kerajaan. Yang sakit membayar GST adalah rakyat, bukan kerajaan. Bila kerajaan dah kutip berbilion hasil GST, maka, kerajaan dapat membayar hutang-hutang dan menambah perbelanjaan si Badak Sumbu.

Kesian, malanglah rakyat Arab Saudi kerana punyai rakan sejawat pimpinan dari Malaysia yang bodoh.


PAS

Bagi seorang realistik dan genius macam aku ni, aku masih percaya dan yakin pada parti PAS walaupun mereka kini dilambung badai (jangan nak nafikan perkara ni).

PAS era pasca arwah Tuan Guru Nik Aziz mula berpecah dan berpuak. Jangan cuba untuk menafikan bahawa PAS masih teguh dan stabil kiranya ada separuh atau satu per tiga daripada ahli mereka menubuhkan parti baharu, Amanah.

PAS era Abdul Hadi Awang agak keras dan orang biasa macam aku ni panggil degil dan ego. Mereka melayan UMNO (walaupun Tuan Ibrahim Tuan Man konsisten mengkritik isu-isu nasional, salute kepada beliau) dengan cara baik dan berhemah tetapi tidak dengan DAP dan Amanah. Seakan ada dendam lama yang berputik kembali. 

Jadi, sebagai orang biasa yang kerjanya memaki UMNO saban hari, pastinya aku menginginkan satu blok pembangkang yang kuat untuk menghadapi BN celaka pada PRU akan datang. Cuma, kini nampak orang PAS sudah tidak mahu DAP, orang Amanah dan DAP sudah mencerca PAS, maka, apa mungkin kita dapat melihat satu bentuk kejatuhan BN pada PRU akan datang.

Secara jujurnya, ia tidak akan berlaku jika tiada satu susuk figura yang kuat serta mampu menyatukan blok pembangkang untuk menukar kerajaan pusat pada pilihanraya akan datang.

Marilah terus membayar GST untuk tahun mendatang!!!

Sunday, February 12, 2017

Korup! Korup! Korup! Cerita Kita Yang Korup!

Bagaimana pemimpin korup melahirkan masyarakat korup?

Apabila undang-undang tidak kebal, syariah Islam tidak dilaksana dengan baik, maka, wujudlah pemimpin bodoh dan korup yang mencorakkan masyarakat. Rasuah berleluasa daripada si kecil anak hinggalah kepada jerung atasan yang celaka.

Masyarakat korup bila terlalu lena melayan cerita fantasi daripada vlogger kaya yang buat video merapu dan macam haram jadah, terlalu asyik menonton drama fantasi bak kayangan yang menonjolkan orang kaya dan kehidupan mewah melampau-lampau di luar kebiasaan, terlalu dibuai rasa hormat kepada orang kaya dan jutawan sehingga berasa taksub dan fanatik kepada sang kapitalis keparat itu. 

Akhirnya, masyarakat terdesak mahukan kekayaan dengan cara segera kerana undang-undang bukan kebal mana pun. Ustaz pula sibuk berpolitik menjilat punggung pemerintah tanpa mahu membetulkan norma masyarakat.

Sebab itu BN terus kekal.Kita. Kita sendiri yang membiarkan....
 
Google Analytics Alternative