Thursday, March 02, 2017

Bapaku Pulang Dari Kota

Tadi aku nampak seorang bapa menyuruh anak dia baca doa makan sebelum anak dia makan. Tapi bapak tu pakai seluar pendek. 

Ini aku rasa janggal sedikit. Bukankah kepimpinan dan contoh itu terlahir dari tauladan?

Kalau diri sendiri tidak memberi contoh baik, maka, apa yang ada dalam fikiran si anak itu kelak?

Banyak juga aku lihat ibubapa sekarang hantar anak ke tahfiz, hantar mengaji sekolah pondok dan ada yang sampai ke Mesir. Tapi bapak? Masih hisap rokok, berseluar singkat dan bermacam lagi yang tak selari dengan falsafah mereka dalam pembesaran anak-anak. 

Sedarlah, jika kau sendiri tidak menunjukkan contoh perubahan sambil berharap anak kau itu yang berubah menjadi baik, kau takkan ke mana....

Politik Minggu Ini

Proton dan Nazri

Aku ini walaupun geram juga dengan kualiti kereta Proton yang tak setanding harganya tapi jauh di sudut hati, aku masih memandang tinggi Proton kerana mereka punyai R&D sendiri, rekabentuk sendiri dan 'manpower' yang cukup hebat dan terlatih.

Untuk memanggil Proton sebagai gajah putih, amatlah tidak adil dan kejam. Ia lebih kepada dendam politik.

Kau memang celaka Nazri...


Kalah

Kita boleh lihat betapa banyak pendedahan korupsi yang terjadi akhir-akhir ini.

Kita yang miskin akan berasa marah dalam seminggu dua. Selepas reda sekejap, akan terselit berita bahawa, "pengarah dibebaskan kerana tiada bukti kukuh pendakwaan" yang mungkin ramai tidak perasan. Bijak permainan media.

Bawalah berita penangkapan banyak mana pun, satu pun tidak akan didakwa.

Berita penangkapan tentang kesalahan rasuah cuma akan membawa dua benda positif negatif kepada imej kerajaan.

1. Positif - Kerajaan akan dilihat sebagai berintegriti dan tidak melindungi salahlaku.
2. Negatif - Rakyat yang bijak akan tahu menilai bahawa memang korupsi itu ada dalam kerajaan Umno dan akan bertambah buruk dengan satu persatu pendedahan SPRM. 

Kesimpulannya, rakyat akan tetap kalah............


Arab Saudi

Najib berkata GST akan dilaksana di Arab Saudi. 

Tindakan Najib berkata sedemikian bagi mengesahkan bahawa pelaksanaan GST adalah baik untuk negara.

Tetapi, ketara kebodohan Najib amatlah jelas. GST bukan baik untuk rakyat, ia baik untuk kerajaan. Yang sakit membayar GST adalah rakyat, bukan kerajaan. Bila kerajaan dah kutip berbilion hasil GST, maka, kerajaan dapat membayar hutang-hutang dan menambah perbelanjaan si Badak Sumbu.

Kesian, malanglah rakyat Arab Saudi kerana punyai rakan sejawat pimpinan dari Malaysia yang bodoh.


PAS

Bagi seorang realistik dan genius macam aku ni, aku masih percaya dan yakin pada parti PAS walaupun mereka kini dilambung badai (jangan nak nafikan perkara ni).

PAS era pasca arwah Tuan Guru Nik Aziz mula berpecah dan berpuak. Jangan cuba untuk menafikan bahawa PAS masih teguh dan stabil kiranya ada separuh atau satu per tiga daripada ahli mereka menubuhkan parti baharu, Amanah.

PAS era Abdul Hadi Awang agak keras dan orang biasa macam aku ni panggil degil dan ego. Mereka melayan UMNO (walaupun Tuan Ibrahim Tuan Man konsisten mengkritik isu-isu nasional, salute kepada beliau) dengan cara baik dan berhemah tetapi tidak dengan DAP dan Amanah. Seakan ada dendam lama yang berputik kembali. 

Jadi, sebagai orang biasa yang kerjanya memaki UMNO saban hari, pastinya aku menginginkan satu blok pembangkang yang kuat untuk menghadapi BN celaka pada PRU akan datang. Cuma, kini nampak orang PAS sudah tidak mahu DAP, orang Amanah dan DAP sudah mencerca PAS, maka, apa mungkin kita dapat melihat satu bentuk kejatuhan BN pada PRU akan datang.

Secara jujurnya, ia tidak akan berlaku jika tiada satu susuk figura yang kuat serta mampu menyatukan blok pembangkang untuk menukar kerajaan pusat pada pilihanraya akan datang.

Marilah terus membayar GST untuk tahun mendatang!!!

Sunday, February 12, 2017

Korup! Korup! Korup! Cerita Kita Yang Korup!

Bagaimana pemimpin korup melahirkan masyarakat korup?

Apabila undang-undang tidak kebal, syariah Islam tidak dilaksana dengan baik, maka, wujudlah pemimpin bodoh dan korup yang mencorakkan masyarakat. Rasuah berleluasa daripada si kecil anak hinggalah kepada jerung atasan yang celaka.

Masyarakat korup bila terlalu lena melayan cerita fantasi daripada vlogger kaya yang buat video merapu dan macam haram jadah, terlalu asyik menonton drama fantasi bak kayangan yang menonjolkan orang kaya dan kehidupan mewah melampau-lampau di luar kebiasaan, terlalu dibuai rasa hormat kepada orang kaya dan jutawan sehingga berasa taksub dan fanatik kepada sang kapitalis keparat itu. 

Akhirnya, masyarakat terdesak mahukan kekayaan dengan cara segera kerana undang-undang bukan kebal mana pun. Ustaz pula sibuk berpolitik menjilat punggung pemerintah tanpa mahu membetulkan norma masyarakat.

Sebab itu BN terus kekal.Kita. Kita sendiri yang membiarkan....

Saturday, December 24, 2016

Hamba Kepada Yang Maha Kaya

Hari ini baru 24hb Disember 2016. Baki duit bulan ni adalah seperti di dalam gambar. Lepas tolak makan tengahari tadi dengan menjamah murtabak sekeping, tinggallah RM4.30 ngam-ngam. Dalam akaun bank, jangan ceritalah, memang apa pun takde dah.



Tetapi, mengapa aku begitu tenang setenang air di kali?

Kita perlu yakin bahawa Allah itu ada dan Dia pasti akan membantu hambaNya.

----

Aku pergi ke ATM lepas solat di surau Hospital KPJ belakang Hospital Tawakkal Jalan Pahang. Aku ke situ bukan apa. Aku pergi tukar cermin depan sebab ada crack masa aku ke site minggu lepas. Nasib baik insurans ada cover. Berbalik kepada mesin ATM tadi, aku saja-saja la check baki akaun, manalah tahu ada keajaiban berlaku.

Tup. Lepas dah klik 'Pertanyaan Baki', terpaparlah di skrin jumlah amaun wang dalam akaun aku.

Alhamdulillah!! Nampaknya aku baru teringat yang aku punya claim dah masuk. Tak mampu ku ucapkan apa melainkan rasa syukur yang amat sangat. Terima kasih ya Allah!

Tiba-tiba, aku teringat sebuah kata-kata dari gelandangan...

"Bagaimana kamu boleh jatuh miskin sedangkan kamu semua adalah hamba kepada Yang Maha Kaya?"

Sunday, December 18, 2016

Hikayat The Red Warrior

Suatu ketika dahulu, Annuar Musa diangkat dan dijulang selaku perwira bolasepak Kelantan. Kehebatannya menarik penaja sehingga membolehkan pemain-pemain hebat dikumpulkan di satu negeri cukup disegani. 

Siapa yang boleh lupa bahawa pemain-pemain Kelantan ketika itu antara penerima gaji tertinggi dalam Malaysia sehinggakan mereka boleh membeli kereta mewah mencecah ratusan ribu ringgit. 

Namun, benarlah kata pepatah, seseorang ahli politik itu tidak boleh melihat duit yang banyak kerana dia pasti akan kelabu mata. Hasilnya, persatuan berhutang jutaan ringgit, gaji pemain tidak dibayar, penaja menarik diri dan kesudahannya, pasukan Kelantan menarik diri. 

Ini semua mengesahkan bahawa pemimpin politik UMNO itu sememangnya dungu dan bebal jika melibatkan urusan duit. Dan lebih teruk, seorang Presiden boleh meninggalkan persatuan dengan selamba tanpa rasa bersalah. 

MARA apa cerita?

Aleppo

Sana sini kita mendengar umat Islam dibunuh, umat Islam berperang. Kini, Timur Aleppo sedang meratap sedih di atas kekejaman tentera kerajaan Bashar al Assad dan Russia melakukan jenayah penyeksaan yang bukannya baru semalam berlaku.

Pokok pangkalnya, kita masih jauh daripada desah nafas Sultan Al-Fateh penakluk Konstatinopel yang kita idamkan. Kerana kita hanya pengamal Islam sekejap-sekejap. 

Hari semalam kita bersedih dengan Rohingya. Hari esok kita bergegar vaganza. Lusa, bersedih semula dengan tragedi Aleppo. Tulat, kita bercerita pasal si Buntat. 

Kedai tudung tetap laris. Fesyen muslimah terus mendapat perhatian kerana setiap hari pasti akan munculnya rekabentuk baru yang kita sendiri pun tidak terkejar dengan halajunya. Tetapi, mengapa umat Islam masih lemah?

Kesimpulannya, yang merosakkan Islam (baca:pemimpin munafik dan korup) inilah kita harus tolak terlebih dahulu sebelum kita bersatu padu menentang musuh Islam yang nyata.

Friday, December 09, 2016

Mendapat Isyarat Lucah


Sedang aku memandu di sebatang jalan raya lurus setelah melalui bulatan, ada sebuah Exora keluar agak laju dari sebuah persimpangan u-turn. Aku dengan rasa terkejut, membrek secara mengejut lantas menekan hon sebagai tanda marah.

Exora ni pun brek dan memperlahankan kenderaannya bagi memberi aku laluan. Aku potong macam biasa dan anggap benda ini biasa. Aku pun tak toleh kepada pemandu Exora tersebut kerana aku sedar, kalau kita toleh terhadap pemandu lain yang membuat onar di jalanraya takkan mengubah apa-apa. Jadi, apa perlu toleh?

Namun, Exora ni pun memecut dengan laju dan mencucuk kenderaan aku dari belakang sambil menekan hon beberapa kali. Aku pun tanya isteri aku, "apahal gila mamat ni? Sakit hati ke kena hon di pagi hari?"

Aku pun bila dah kena hon banyak kali ni, aku mula memperlahankan kenderaan untuk membiarkan Exora ni memotong aku. Sebaik sahaja dia melintas di tepi aku, pemandunya seorang lelaki India menunjukkan jari tengahnya kepada aku.

Yang kelakarnya, isteri aku pun menghulur tangan dan terus menekan hon panjang sebagai membalas perbuatan pemandu Exora ni tadi. Aku segera menenangkan dia.

"Sabar. Kalau dah tahap tunjuk jari tengah ni, kita dah boleh tahu kat mana level dia..."

Isteri aku diam tanda setuju (gamaknya?). Exora tu pun memandu agak perlahan menanti reaksi aku agaknya. Aku pun memperlahankan kenderaan juga. Bagi aku, kadangkala, kita harus membiarkan binatang memandu di jalanraya supaya mereka boleh bercampur serba sedikit dengan manusia.

Rohingya yang Dipolitikkan

Sebelum kita pergi jauh melangkaui batas kemanusiaan, mari kita periksa dahulu fakta dan pandangan page ini. Anda boleh bebas untuk tidak bersetuju.

1. Raja Kamarul Bahrin pernah mengemukakan permintaan untuk membahaskan isu Rohingya di Parlimen dan pada waktu itu tiada sokongan dari ahli parlimen BN, menyebabkan Speaker menolak usul bahas dikemukakan Raja Kamarul.

2. Najib selaku ketua kerajaan mempunyai kuasa legislatif dan memegang amanah di dalam pertubuhan OIC dan Asean berhak memutuskan tindakan terhadap Myanmar memandangkan ia telah memasuki fasa campurtangan ketenteraan yang digunakan terhadap etnik Muslim dari luar.

3. Tetapi, Najib menggunakan kuasanya selaku ketua kerajaan menggunakan pentas demo (sambil mengajak PAS) bagi menjentik sensitiviti umat Islam (yang mudah terpedaya dan diperdaya)supaya hadir solidariti dianjurkan oleh Umno. Rakyat yang dungu dan kononnya seakan bersimpati dengan nasib Rohingya serta atas nama kesepakatan umat Islam melangkaui batas kemanusiaan akan percaya percaturan politik yang dimainkan Najib. 

Mudah kata, Najib berjaya memainkan strategi politik pecah belah ini sehinggakan orang kampung JKKK (baca:FB Page) dan si bodoh (UG) percaya kita harus bersolidariti untuk Rohingya tanpa mengira fahaman politik.

Sunday, November 27, 2016

Kisah Di Sebalik Dewan Seri Kasih


Tahun 2014, semasa aku berada di syarikat lama, aku telah ditugaskan untuk merekabentuk sistem mekanikal bagi sebuah dewan untuk kegunaan majlis kahwin dan acara-acara berkaitan. Tuan pemiliknya bernama Haji Ayub. Punyalah banyak duit Haji Ayub ni buat bisnes katering dan restoran sampai dia boleh labur berjuta ringgit untuk bina sebuah dewan untuk kenduri kahwin. Bila asyik menyewa khemah pada orang, dah tentulah kita rasa nak buat dewan untuk kenduri kahwin pulak kan. Bukan macam itu ke sistem kapitalis berfungsi? Eh, maaf Haji Ayub. Saya cakap pasal orang lain.

Berbalik kepada tahun 2014 tu, bila aku tengok kena buat rekabentuk sistem pendingin hawa yang dipanggil sistem pendingin hawa berpusat atau 'centralised air-conditioning system', aku tak tahu macamana nak mula. Aku dahlah tak pernah buat sistem aircond luar biasa ni. Setakat suruh aku rekabentuk aircond yang untuk dalam rumah kau tu, aku tahulah. Centralised aircond ni bukan kerja kecil anak. Banyak parameter dan kriteria kena ambil kira.

Aku selaku jurutera yang perlu berfikir di luar kotak memulakan langkah pertama dengan menelefon pengedar aircond. Orang engineering panggil, supplier. Aku telefon Panasonic buat presentation. Panasonic bentangkan sistem aircond dia. Tak banyak membantu. Aku telefon pula York atau sekarang lebih dikenali dengan Daikin. Mr. Mark ni banyak bantu aku. Dia rekabentuk sekali kapasiti aircond dia. Siap bagi ductulator. Apa tu ductulator? Itulah kalkulator untuk mengira saiz ducting yang diperlukan dari outdoor unit kepada outlet grille aircond. Punyalah power dan bagus Mr. Mark ni sampai aku dapat ilmu baru yang tak ternilai hasil tunjuk ajar dia. Semenjak dari tu jugak, aku berkawan baik dengan dia sampai setiap seminar Daikin, dia jemput. Daikin launch product baru kat Hotel Sunway pun dia jemput aku. Daikin keluar diari dan kalendar baru pun dia bagi aku. Alhamdulillah.

Ada satu lagi supplier aku panggil iaitu Acson. Acson sekarang ni kira satu jenama teguh juga lepas dia rebranding dan masuk bawah company Group HSL (aku tak pasti betul ke tak) bersama-sama dengan Daikin. Cuma skop dah lain-lain. Acson pun banyak bantu aku dalam design aircond dewan Haji Ayub ni. Dan, sama macam Daikin, lepas tu aku diajak ke seminar percuma dan pelancaran produk dan kalendar baru. Inilah bukti jika kita berbuat baik pada orang, orang akan bantu kita.

Setelah aku membanding-banding beberapa sistem yang aku terima dari supplier-supplier ini, aku pilih sistem dicadangkan supplier Daikin kerana lebih reliable, murah dan jimat ruang. Cuma sekarang yang mendatangkan masalah pada aku ialah bagaimana nak rekabentuk sistem ducting aircond ni. Yang ni bukan bawah skop Daikin. Jadi, aku kena perah idea bagaimana untuk design ducting dia. Tak dinafikan, ductulator yang dihadiakan Daikin tu banyak membantu aku tetapi untuk mengesahkan rekabentuk tu, entah siapa yang boleh lakukan.

Aku pun survey dan terjumpa nama Prudentaire. Mr. Evan dari Prudentaire ni salah satu bentuk pertolongan Allah yang dijelmakan dalam rupa manusia (jika tak keterlaluan). Kerana apa aku berkata begitu? Dia ini membantu aku dari A sampailah ke Z. Walaupun dia tak keluarkan ducting, tetapi dia berusaha membantu aku sehabis baik terutama sekali melibatkan rekabentuk diffuser. Oh, Prudentaire ni keluarkan grille, diffuser ataupun hasil akhir dalam sistem aircond yang engkorang nampak di dewan-dewan atau mana-mana bangunan. Untuk dewan Haji Ayub ni, aku pilih linear slot diffuser. Ala, aircond dia ni macam line tu. Jadi, kalau ada kesempatan, aku nak berjumpa dengan Mr. Evan ni kerana ilmu yang dia curahkan secara percuma kepada aku tu memang tak ternilai. Dan sebagaimana yang lain, aku masih berhubungan dengan Mr. Evan sehingga hari ini.

Tetapi, isu ducting masih tergantung juga sebenarnya. Hahaha.

Maka, aku pun merujuk kepada rakan-rakan aku yang ada. Alhamdulillah, aku ketemu dengan seorang sahabat baik semenjak zaman UiTM bernama Farhan. Dia ni kerja konsultan M&E dan boleh dikatakan agak biasa dengan design aircond. Dia boleh bantu aku design ducting aircond ni dengan bantuan seorang kawan dia yang boleh siap lukiskan sekali.

Cuma masalah dia, kena bayar rakan dia ni. Setelah aku beristikharah dan memohon petunjuk Allah, aku keluarkan duit sendiri RM250 untuk bayar kepada rakan dia supaya dia bantu aku design ducting dewan Haji Ayub ni. Aku tak minta duit bos dan aku tidak bagitahu sesiapa pun pasal outsource ni. Projek sudah nak tender, maka, aku kira, inilah jalan terbaik yang aku ada. Aku bayangkan kalau aku jumpa bos dan minta duit syarikat, nescaya aku akan disuruh cari jalan untuk design ducting tu. Ducting aircond ni bagi aku adalah bahagian terpenting sekali dalam rekabentuk sesebuah aircond. Jika silap perkiraan, maka, tidak mustahil dewan tu nanti akan jadi samada terlampau sejuk ataupun tak sejuk. Yang kedua tu yang menakutkan aku. Maka, perlukan seseorang yang expert untuk mengesahkan design ni.

Kini, pada 26 November lepas, aku dijemput untuk ke majlis perasmian Dewan Seri Kasih oleh ex-boss aku sebagaimana dia jemput aku ke majlis penyerahan SMKA Kuala Lipis. Aku tolak kerana aku tidak boleh hadir atas kapasiti aku yang tidak lagi berada dalam projek tersebut. Sayang sekali kerana aku tidak berpeluang merasa hasil lelah aku (dan juga rakan Farhan) tu setelah projek siap. Semoga aku ada rezeki untuk masuk ke dalam dewan tu satu hari nanti.

Buatlah kenduri kahwin korang kat sini. Aku boleh kawtim harga dia. Hehe...


Nota kaki - Aku pernah terserempak dengan Haji Ayub semasa aku nak hantar baju di kedai dobi yang terletak betul-betul di sebelah dewan dia yang masa itu sedang dalam pembinaan. Dia kata "design mekanikal ok, cuma ada sikit-sikit sahaja yang ada masalah. Tapi boleh setel. Yang tak setelnya, design C&S (civil & structure). Teruk sangatlah...". Dia mengadu kat aku. Aku cuma berkata, "takpelah Haji Ayub, semoga semuanya berjalan baik nanti".

Haji Ayub macam terpaksa senyum dan dia minta izin berlalu pergi.


Siapnya Sa-buah Sekolah di Kuala Lipis


Dulu, hati aku yang memberontak dan geram dengan ketidakadilan sistem dalam pejabat (sekarang: bekas) pernah menulis sebuah sekolah yang aku rekabentuk di Pahang pada 10 September 2012.

Baca sini : http://warkahkembara.blogspot.my/2012/09/sa-buah-sekolah.html

 Kini, setelah 4 tahun berlalu, ex-boss aku (pengarah elektrikal) menghantar gambar di bawah ini.




Pada 27 November 2016, sekolah SMKA Kuala Lipis di Pahang ini telah selamat diserahkan kepada pihak Kementerian Pelajaran Malaysia dalam sebuah majlis yang sederhana. Disebabkan hubungan baik aku dengan ex-boss elektrikal aku tu, aku dijemput oleh beliau untuk sama-sama melihat majlis bersejarah tersebut. Namun, aku menolak dengan baik disebabkan aku tidak lagi bersama perunding yang terlibat dalam projek ini.

Sekolah ini bukannya apa, cuma ia meninggalkan satu perasaan yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata kerana sepanjang proses rekabentuknya, memang banyak onak duri dan ranjau mencabar yang perlu aku tempuhi. Dengan mula-mula masuk ke perunding dari seorang budak graduan (fresh grad) yang berbekalkan zero knowledge tentang rekabentuk mekanikal dalam sekolah, aku perlahan-lahan tangkap dan kaut ilmu yang ada dengan pembacaan, rekod rekabentuk lama, rujukan dari rakan lain dan rujukan dengan mentorku. Apatah lagi, boleh dikatakan aku single-handedly membuat rekabentuk mekanikal sekolah ini kerana tiada orang jurutera yang ada tinggal dalam perunding aku masa tu. Lebih membanggakan, kesilapan rekabentuk ketika proses pembinaan adalah sangat minima dan boleh dikatakan ia memenuhi piawaian rekabentuk mekanikal yang baik. Semua ini juga jasa kakak drafter aku yang membantu seperti akak Moriyah, akak Munawarah dan akak Salbiah. Termasuk juga En Zahidin mentorku dan Ir Amin (selaku pemerhati dan checker luar).

Alhamdulillah, satu kepuasan melihat sekolah ini akhirnya berdiri teguh dan siap dengan begitu indah sekali. Cuma sayangnya, aku tidak dapat berada di sana untuk sama-sama menjadi saksi acara bersejarah tersebut.

Semoga adik-adik yang terpilih masuk ke sekolah ini menimba ilmu dengan sebaiknya dan jagalah sekolah SMKA Kuala Lipis ini dengan baik.

Sebagaimana aku maklumkan di dalam posting aku pada tahun 2012 lalu, jika ada rezeki, akan aku masukkan anak-anakku di sini satu hari nanti. Insyaallah.


Wednesday, November 16, 2016

Apabila Kesemuanya Hendak di'Freemason'kan...


Baru-baru ini Neil Armsteen, penulis tersohor tentang Freemason, ada menulis mengenai Bersih, demokrasi dan pilihanraya.

Mungkin ada benar sesetengah para dalam penulisan itu. Namun, apabila pada akhirnya menyuruh kita berbalik kepada agama dan berserah kepada Allah sambil menyanggahi sistem demokrasi yang diusulkan sejak zaman kemerdekaan daripada British dahulu, menolak demonstrasi jalanan yang di'kawal' Rothschild dan lain-lain lagi berbentuk penuduhan kepada Freemason bukanlah tindakan bijak. Sebaliknya, ia memerangkap diri ke lembah kebodohan dan hina.

Menuduh segala punca kepada kerosakan sistem yang ada hari ini kepada Yahudi, Freemason dan Rothschild hanya menunjukkan kedangkalan otak kita melepaskan diri dari segala asbab ini. 

Sistem yang rosak perlu dilawan, jika demokrasi itu agenda Yahudi, maka, lawanlah dengan cara memanipulasikan ia. Pandai pula Neil Armsteen ni apabila bercakap, "guna Facebook ciptaan Yahudi untuk menyerang mereka kembali". Tetapi, mengapa bila bab suruh mengundi atau memilih demokrasi tidak dijadikan salah satu cara menyerang kembali?

Kesimpulannya, jika kita ikut penulisan Neil Armsteen ni, sememangnya kita akan duduk sahaja di rumah beribadat dan membiarkan orang lain yang 'melawan sistem'.

Bunuh Diri Kerana Kerajaan


Sehingga hari ini ramai Melayu mengaku Islam mudah menjatuhkan hukum yang memang telah kita semua sedia maklum. Tapi untuk kita meletakkan diri kita di tempat si mati, pernahkah ada rasa itu?

Hari ini orang miskin mati kerana terjun. Namun, berapa ramai lagi orang miskin yang mati yang tidak kita ketahui?

Yang mati kerana kelaparan di bawah jambatan macamana?

Yang tidak dapat rumah PR1MA kerana telah diberikan kepada kroni-kroni macamana?

Yang tidak dapat BR1M walaupun seorang ibu tunggal macamana?

Yang menjadi gelandangan kerana tidak tahu dan tidak mampu mengisi borang bantuan online macamana?

Bukankah itu juga satu 'kematian'?

Manakala, kau pula terus sibuk menulis di atas kerusi empuk dan rumah berkipas engkau sambil menuduh si mati akan ke neraka.


 
Google Analytics Alternative