Thursday, June 18, 2009

Kapitalis Kian Bernanah


Apabila aku menatap sebuah ruangan di dalam akhbar tabloid, aku jadi terkedu. Membayangkan bahawa dunia hari ini semakin dilingkari dan dilitupi racun kapitalis. Racun yang kian bernanah dan merebak di serata dunia begitu juga dalam negara. Kapitalis pada dasarnya membolehkan manusia mencapai kemajuan dan mengejar kemewahan sambil meminggirkan sistem masyarakat yang lainnya. Pendukung kapitalis mampu tersenyum gembira lantaran hidup dilimpahi segala macam nikmat dunia. Sementelahan yang lainnya merana dan hidup menderita. Begitulah racun kapitalis yang boleh menjadi barah dalam sistem sosial masyarakat sekarang.

Oh ya, berbalik semula kepada apa yang aku baca dalam akhbar tersebut. Kisahnya mungkin remeh tetapi ia akan membiakkan racun kapitalis dalam sosio budaya kita jika kita membiarkan. Seorang anak muda yang bergelar artis yang juga baru sahaja menamatkan Program Khidmat Negara bercerita perihal dirinya.

Dia bercerita dan membayangkan bagaimana begitu seronoknya memandu BMW X5 ke kelas setiap hari. Kadangkala tidak tahu mana satu kenderaan mewah yang mahu digunakan ke kelas.

Sedangkan di saat ini, masih ramai yang belum mampu untuk berkenderaan sendiri. Malah ada yang sehingga ke penghujung usia hanya bertemankan basikal atau sekurang-kurangnya motor EX5 buruk. Ya, dia seronok memandu X5 dan mereka hanya menunggang EX5 yang setiap hari dilaluinya cuacanya tidak pernah menentu. Berhujan atau berpanas tetaplah ia begitu melaluinya setiap hari.

Dia bercerita tentang keseronokannya yang akan memulakan pengajian di universiti swasta yang tentunya melibatkan yuran yang tinggi. Sementelahan masih ada yang tidak mampu mendapatkan pendidikan apatah lagi mendapatkan biasiswa. Kau seronok mengaji di tempat berhawa dingin di kala orang lain hanya belajar berbumbungkan langit dan serba-serbinya tidak cukup. Jika kamu pernah menonton Laskar Pelangi mungkin kamu dapat membayangkan bagaimana susahnya orang miskin mahu mendapatkan pendidikan. Berkayuh 20km ke sekolah. Menanti buaya pergi baru boleh meneruskan kayuhan. Aku percaya, di sini juga masih ada kepayahan serupa yang terpaksa ditempuh.

Dia bercerita lagi tentang kegemarannya mengumpul koleksi beg tangan. Samada berjenama atau tidak, samada mahal atau tidak, akan dibelinya. Sehingga sudah beratus-ratus koleksi agaknya. Dan, mereka yang lain terus memakai beg yang sama setiap hari. Yang koyak itulah dipakainya. Yang berdebu itu jugalah terus digalasnya. Yang sudah lusuh itu jugalah menjadi penampung untuk cita-citanya. Menjadi pelampung usaha mereka. Dia, sebaliknya hanya mencampakkan beg yang dia tidak mahu walhal tidak terkoyak,lusuh atau terguris sedikitpun. Minta dibelikan baru beralasankan mengikut fesyen terkini.

Dia bercerita pula tentang destinasi percutian kegemaran. Indonesia, Australia dan di mana-mana saja menjadi kegemarannya asalkan jauh jaraknya. Lebih jauh lebih bagus. Sesuai dengan statusnya. Anak Dato'. Anak Tan Sri. Anak orang kenamaan. Di sudut lain, tidak ada destinasi percutian kegemaran bagi golongan bawahan. Jika hari-harinya ke laut, laut itulah yang menjadi destinasi percutiannya. Jika hari-harinya ke kebun getah, kebun getah itulah menjadi destinasi percutiannya. Jika hari-harinya di lorong-lorong, maka lorong-lorong itulah destinasi percutiannya.

Jika ada sedikit wang pun akan dikumpulkan hanya untuk menunaikan rukun Islam kelima. Baginya, itulah destinasi percutiannya. Sedangkan dia tidak pernah mahu menghajatkan kakinya ke Tanah Suci hatta duit sudah berguni-guni.

Aku bukannya anti kekayaan dan kemewahan cuma melihatkan sistem kapitalis hari ini telah menindaskan golongan lain. Yang kaya semakin kaya. Yang miskin semakin miskin. Kekayaan mungkin menyebabkan manusia lupa apa yang di bawah. Namun, tidak semua begitu. Ada yang berupaya memandang ke bawah dan menghulur bantuan. Lihat saja bagaimana Saidina Abu Bakar As-Siddiq menghabiskan hartanya ke jalan Allah sehinggakan tiada apa yang tinggal untuknya.

Cerita yang aku selitkan di atas tadi hanyalah contoh untuk direnungkan bersama.

Kapitalisme sebenarnya yang merosakkan struktur masyarakat kini. Apatah lagi kepada umat Islam.

Harta hanyalah sampah dunia.

4 comments:

FreDDy O7ermars said...

ijai tu gundala ker kahkah

apa2 pon kemas artikel lu bro,laskar pelangi tu pon kemas,kat mesia jgn hrp ada cerita2mcm tuh

mentaliti org skang semua nk hebat2tp x pernah sedar asal usul,dulu miskin kemudian jadi kaya lepas tu haram x dgr cerita dah

MELAYU MMG MCM TU

eJAI said...

ejai tu gundala,gundala tu ejai...haha

Gua blaja dari lu ar ni...hehe

Aku tggu gak cite camni kt msia tp sape nk buat? mentaliti director sume nk untung jek..xmau lngsng bantu kembangkan otak...Ade ke wat memain nama Allah cm cite Jgn pndng blakang congkak tuh...tah pape...

SEDIH MELAYU MCM TU

Tq bro,komen kt blog gua yg sampah ni...

meo188 said...

huhuhuhu... matilah sistem al kafirun

eJAI said...

meo188,

kite masih dijajah lg ngn sistem2 kafirun...cuma ade yg xsedar..hmm

 
Google Analytics Alternative